Indahnya Berkurban di Tengah Pandemi

Ada yang berbeda dari Idul Adha tahun ini. Pandemi Covid-19 yang melanda seluruh dunia membuat pelaksanaan ibadah haji tahun ini ditunda. Ini dilakukan demi mengurangi tingginya risiko penyebaran wabah dan menjaga keselamatan bersama.

Kendati batal dan tak dapat berangkat ke Tanah Suci, di bulan Zulhijah yang penuh berkah, umat Muslim masih dapat menunaikan ibadah lain yang juga berlimpah pahala: Berkurban. 

Aisyah (radi Allahu ‘anha) meriyawatkan bahwa Nabi Muhammad ﷺ mengatakan, 

“Tidak ada satu amalan manusia pada Hari Raya Kurban yang lebih dicintai Allah selain menyembelih hewan kurban. Sesungguhnya hewan kurban itu kelak di Hari Kiamat akan datang beserta tanduk-tanduknya, bulu-bulunya, dan kuku-kukunya. Sebelum darahnya menyentuh tanah, pahalanya telah diterima di sisi Allah. Beruntunglah kalian dengan kurban itu.” (HR. Tirmidzi)

Kurban berasal dari bahasa Arab, “Qurban” yang berarti dekat (قربان). Dalam Islam, kurban juga disebut dengan al-udhhiyyah dan adh-dhahiyyah yang berarti binatang (unta, sapi, dan kambing) yang disembelih pada hari raya Idul Adha.

Berbagi dengan Sesama

Berkurban saat Idul Adha memang tak hanya tentang menjalankan ibadah bagi diri sendiri. Berkurban juga menjadi momen berbagi dengan sesama yang kurang beruntung. Terutama di masa pandemi Covid-19 ini, tentunya banyak saudara kita yang mengalami kesusahan. 

Dalam kondisi yang serba terbatas, berkurban juga menjadi bentuk rasa syukur atas nikmat yang diberikan Allah. Melaksanakan kurban dengan penuh keikhlasan, insyaallah juga akan membukakan pintu rejeki yang lain dari Allah. 

Dalam semangat berbagi di Hari Raya Kurban, Muslim Pro bersama Dompet Dhuafa berkolaborasi membentangkan #KebaikanKurban hingga ke berbagai pelosok daerah yang tak terjangkau. Anda juga bisa ikut berbagi untuk sesama yang kurang beruntung agar dapat merasakan lezatnya daging kurban di Hari Raya Idul Adha 1441 di masa pandemi ini. Yuk, berkurban!

عرفة – يوم المغفرة

عرفة هو اليوم التاسع من ذي الحجة

يشير عرفة أيضًا إلى المكان الذي التقى فيه آدم وحواء بعد أن نزلوا إلى الأرض من الجنة

:سوف يكرر الحجاج هذا الدعاء

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا، وَ كَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا، وَ تَوَفَّنَا مَعَ الْأَ َبْرَار، فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ يَا غَفَّار

:قال الله تعالى

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا ۚ -القرآن ٣:٥

عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ ‏ “‏ مَا مِنْ أَيَّامٍ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ أَنْ يُتَعَبَّدَ لَهُ فِيهَا مِنْ عَشْرِ ذِي الْحِجَّةِ

ماذا يفعل الحجاج في يوم عرفة؟

١. سيجمعون صلاتهم – ظهر و عصر ويدعون إلى الله طول اليوم

٢.سيقفون حتى الغروب و مواجهة القبلة ويطلبون المغفرة من الله. هذه أهم خطوة في أداء الحج.

أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ ‏: خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ -الترميذي

ماذا يمكننا أن نفعل في يوم عرفة من البيت؟

١. الدعاء

يوم عرفة هو بداية الأيام العشرة الأولى من ذي الحجة ، حيث يجتمع فيه ملايين المسلمين لطلب التوبة و المغفرة من الله

هناك العديد من الطرق لكيفية طلب مغفرة. يمكننا قيام بذلك بعد كل صلاة ، ويمكننا أن نستيقظ من لقيام صلاة السنن مثل صلاة التهجد وصلاة التوبة. يمكننا أيضا أن نكتب كل الأشياء التي نود أن نطلبها من الله سبحانه وتعالى من هذه الدنيا والآخرة

ورد في هذا الحديث عن أهمية الدعاء في يوم العرفة

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏:‏ مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يَعْتِقَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِيهِ عَبْدًا أَوْ أَمَةً مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ

٢. صوم

من السنة الرسول للصوم في هذا اليوم لمن لا يحج

قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ: صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ إِنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ وَالَّتِي بَعْدَهُ ‏ -مسلم

٣. ذكر

قل الله أكبر ، سبحان الله والحمد لله في هذا اليوم سيفيدك من بركاته.الذكر الله هو نوع من التطهير ونحن نحتاج إلى تطهير قلوبنا يوميا وخاصة في يوم المغفرة كما ذكر الله سبحانه وتعالى ، يجب أن ننتهز هذه الفرصة لبدء هذه العادة في روتيننا اليومي

لذلك نتمنى أن تستفيدوا من شهر ذي الحجة لتذكروا الله ، وتكونوا من الشاكرين ، وتستمرون في عمل الخير في حياتنا اليومية

Amalan 10 Hari Pertama Zulhijjah

Tahun ini, kita tidak dapat menunaikan ibadah haji kerana adanya pandemik. Walau bagaimanapun, masih ada banyak cara lain untuk tetap dapat merasakan berkat bulan istimewa ini. Sepuluh hari pertama di bulan Zulhijjah, seringkali dikatakan sebagai sepuluh hari terbaik dalam setahun untuk melakukan lebih banyak amalan dan bentuk ibadah lainnya.

Nabi Muhammad ﷺ juga mengatakan tentang sepuluh hari pertama Zulhijjah, “Tidak ada hari di mana suatu amal soleh lebih dicintai Allah melebihi amal soleh yang dilakukan di hari-hari ini (sepuluh hari pertama Zulhijjah).“ [HR. Bukhari]

Berikut ini adalah amalan yang digandakan pahalanya jika dilakukan dalam sepuluh hari pertama Zulhijjah.

Zikir

Mengingat Allah dengan berzikir adalah salah satu amalan yang harus kita lakukan selama sepuluh hari pertama Zulhijah. 

Nabi Muhammad ﷺ berkata: “Tidak ada hari-hari yang lebih agung di sisi Allah dan amal soleh di dalamnya lebih dicintai oleh-Nya daripada hari sepuluh hari tersebut, kerana itu perbanyaklah tahlil (Laa ilaha ill-Allah), takbir (Allahu-Akbar), dan tahmid (Alhamdulillah) di dalamnya.” [HR. Ahmad]

Solat dan Doa

Selama sepuluh hari pertama Zulhijjah, kita harus berusaha lebih sering melakukan solat sunah dan berdoa. Doa yang kita panjatkan akan diterima Allah in shaa Allah saat berpuasa, terutama di waktu sebelum sahur dan tepat sebelum berbuka puasa. 

Nabi Muhammad ﷺ berkata, “Sebaik-baik doa adalah doa pada Hari Arafah.” [HR. Tirmidzi dan Malik]

Membaca Al-Quran

Membaca Al-Quran adalah bentuk zikir terbaik. Bacalah Al-Quran sebanyak mungkin dalam sepuluh hari pertama Zulhijjah, siang dan malam. Bahkan walaupun hanya satu ayat setiap hari. Tingkatkan bacaan Al-Quran dengan menambah beberapa minit atau beberapa halaman saat melakukan rutin membaca Al-Quran.

Bertaubat dengan Ikhlas

Manfaatkan hari-hari penuh rahmat ini untuk meminta pengampunan daripada Allah atas segala kesalahan kita.

“Maka ada pun orang yang bertaubat dan beriman, serta mengerjakan kebajikan, maka mudah-mudahan dia termasuk orang yang beruntung.” [Al-Qasas 18:67]

Sedekah

Allah berjanji untuk memberi pengampunan atas dosa-dosa jika kita bersedekah dan memberi bantuan kepada sesama yang miskin dan memerlukan. Sedekah boleh kita berikan dalam bentuk wang atau barang secara langsung atau sumbangan ‘online’. Ingatlah, bahkan seuntai senyuman sudah dianggap sebagai sedekah.

Takbir

Ibnu Umar meriyawatkan bahwa Nabi Muhammad mengatakan, “Tidak ada hari di mana suatu amal saleh lebih dicintai Allah melebihi amal saleh yang dilakukan di sepuluh hari ini. Jadi perbanyaklah membaca tahlil (Laa ilaaha illallah), takbir (Allahu akbar) dan tahmid (Alhamdulillah) pada 10 hari pertama bulan Zulhijjah ini.” [HR. Ahmad]

Puasa

Dikenali dalam bahasa Arab sebagai Yawm Arafah, berpuasa digalakkan untuk dilakukan pada hari ke-9 Zulhijjah, di mana ini adalah Hari Arafah yang penuh berkah. Nabi Muhammadﷺ selalunya berpuasa pada sembilan hari pertama Zulhijjah [Al-Nisai dan Abu Daud].

Seperti yang diriwayatkan Abu Qatadah, mengenai Hari Arafah, Rasulullah ﷺ berkata, “Puasa Arafah dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan tahun akan datang.” [Muslim]

Korban

Hari ke-10 Zulhijjah adalah Hari Raya Aidil Adha atau hari berkorban (an-Nahr) dan menandakan kemuncak perayaan ibadah haji. Korban ini dilakukan untuk memperingati perintah Allah terhadap Nabi Ibrahim (AS), saat dia memberikan domba untuk dikorbankan sebagai tebusan pengganti anak lelakinya.

Nabi Muhammad ﷺ mengatakan, “Tidak ada amalan yang dikerjakan anak Adam ketika hari (raya) korban yang lebih dicintai oleh Allah dari mengalirkan darah. Sesungguhnya pada hari kiamat ia akan datang dengan tanduk-tanduknya, kuku-kukunya, dan bulu-bulunya. Sesungguhnya darah tersebut akan sampai kepada Allah sebelum jatuh ke tanah.” [HR. Tirmizi, Ibnu Majah]

Sunnah Aidil Adha

Perayaan Aidil Adha pada 10 Zulhijjah adalah salah satu dari dua hari terbesar dalam setahun di kalender Islam. Saat Aidil Adha, orang-orang berkorban dan dagingnya dibahagikan kepada sesama yang miskin dan memerlukan. Berikut adalah beberapa sunnah yang boleh dilakukan saat Aidil Adha.

1. Mandi

Kebersihan adalah sebahagian dari iman. Mandi untuk bersiap sebelum berangkat solat raya juga merupakan sunnah dari Nabi Muhammad ﷺ. Ibnu ’Abbas meriwayatkan, “Rasulullah selalu mandi pada hari Idul Fitri dan Idul Adha.” [HR. Ibnu Majah]

2. Memakai Pakaian Terbaik (dan wangian bagi kaum lelaki)

Nabi Muhammad ﷺ dikenali selalu memakai jubah terbaiknya pada dua hari raya. Anas bin Malik mengatakan: “Rasulullah memerintahkan kami pada dua hari raya untuk memakai pakaian terbaik yang kami punya, dan memakai wangi-wangian yang terbaik yang kami punya, dan berkorban dengan haiwan yang paling mahal yang kami punya.” [HR. Al Hakim]

3. Makan Setelah Solat Raya

Abdullah ibnu Buraidah mengatakan, “Rasulullah ﷺ biasa berangkat solat raya pada hari Aidil Fitri dan sebelumnya beliau akan makan terlebih dahulu. Sedangkan pada hari Aidil Adha, beliau tidak makan lebih dulu kecuali setelah pulang dari solat raya baru beliau menyantap hasil korbannya.” [HR. Tirmidzi]

4. Menunaikan Solat Raya

Nabi Muhammad memerintahkan semua orang, lelaki dan perempuan, untuk solat raya. 

Ummu ‘Athiyyah berkata, “Rasulullah memerintahkan agar para wanita keluar (mendatangi tempat solat pada hari Aidil Fitri dan Aidil Adha, lalu kami keluarkan wanita-wanita haid, para remaja perempuan serta wanita-wanita yang belum menikah. Ada pun para wanita haid maka mereka menyaksikan jemaah muslimin dan doa-doa mereka, serta menjauhi tempat solat kaum muslimin”. [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

5. Saling Mengucapkan Selamat

Ucapkan selamat hari raya kepada satu sama lain. Jubair bin Nufair berkata, “Dahulu para sahabat Nabi Muhammad ﷺ mengucapkan ‘Taqabbalallahu minna wa minkum’ ketika saling bertemu di hari raya.” Ibnu Hajar mengatakan bahwa sanad riwayat ini adalah hasan.

6. Menggunakan Jalan Berbeza saat Solat

Seperti diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah, “Dahulu pada hari raya, Rasulullah melalui jalan yang berbeza (untuk pergi dan pulangnya)”. [HR. Al-Bukhari]. Alasan di sebalik ini adalah kerana di Hari Penghakiman, kedua-dua jalan tersebut akan bersaksi bahawa kita memang pergi menunaikan solat.

7. Korban dan Sedekah

Nabi Muhammad ﷺ menyuruh umat Muslim untuk menyantap daging dari haiwan yang dikorbankan saat Aidil Adha. Aisyah meriyawatkan bahwa Rasulullah  ﷺ berkata, “Makanlah, berikanlah, tahanlah, dan simpanlah!” [HR. Muslim].

8. Menikmati Makanan dan Minuman

Pada hari-hari Tasyrik tidak dibolehkan berpuasa. Nabi Muhammad  ﷺ berkata, “Hari-hari Tasyrik adalah hari makan, minum, dan banyak mengingat Allah.” [HR. Muslim]

Arafah – Hari Pengampunan

Arafah adalah hari ke-9 di bulan Zulhijjah.

Arafah juga merupakan tempat di mana Adam dan Hawa berjumpa di bumi setelah turun dari syurga. Para jemaah akan membaca Talbiyah dan doa ini berulang-ulang:

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا، وَ كَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا، وَ تَوَفَّنَا مَعَ الْأَ َبْرَار، فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ يَا غَفَّار

Ya Allah, ampunilah dan hapuskanlah dosa-dosa kami, dan kami meninggalkan dunia bersama orang-orang yang benar, untuk dosa-dosa yang tak terampuni kecuali oleh-Mu, Engkau-lah Maha Pengampun

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا ۚ -القرآن ٣:٥

Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, dan telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridai Islam sebagai agamamu. (Quran 5:3)

عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ ‏ “‏ مَا مِنْ أَيَّامٍ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ أَنْ يُتَعَبَّدَ لَهُ فِيهَا مِنْ عَشْرِ ذِي الْحِجَّةِ

Nabi Muhammad (ﷺ) berkata, “Tidak ada hari-hari yang lebih agung di sisi Allah dan lebih dicintai oleh-Nya daripada hari sepuluh hari tersebut.“ (Tirmidzi)

1. Para jemaah akan menggabungkan solat Zohor dan Asar, serta menghabiskan waktu untuk berdoa seharian.

2. Para jemaah akan menghadap kiblat dan memohon ampun atas dosa-dosa mereka sehingga matahari terbenam. Ini adalah salah satu hal penting dalalm ibadah haji.

أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ ‏: خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ -الترميذي

“Sebaik-baik doa adalah doa pada hari Arafah.” (HR. Tirmidzi]

Apa yang boleh dilakukan dari rumah di Hari Arafah?

1. Memanjatkan Doa

This image has an empty alt attribute; its file name is iStock-106585138.jpg

Hari Arafah adalah kemuncak dari sepuluh hari pertama Zulhijjah di mana jutaan umat Muslim berkumpul untuk memohon pengampunan.

Ada banyak cara untuk memohon pengampunan. Kita boleh melakukannya setiap kali selesai solat, kita boleh solat pada waktu malam, dan juga melakukan solat sunah seperti Tahajjud dan solat taubat. Hal yang perlu dilakukan hanyalah menyenaraikan semua hal yang ingin kita doakan kepada Allah untuk di dunia mahupun di akhirat. 

Pentingnya berdoa di Hari Arafah juga disebutkan dalam hadis ini:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏:‏ مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يَعْتِقَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِيهِ عَبْدًا أَوْ أَمَةً مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ

Nabi Muhammad ﷺ berkata, “Tidak ada satu hari di mana Allah lebih banyak membebaskan hamba dari neraka, melebihi Hari Arafah.” (Muslim)

2. Puasa

This image has an empty alt attribute; its file name is iStock-958638560.jpg

Bagi mereka yang tidak melaksanakan ibadah haji, disunahkan untuk berpuasa pada hari ini.

قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ: صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ إِنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ وَالَّتِي بَعْدَهُ ‏

Nabi Muhammad ﷺ berkata, “Puasa Arafah dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang.” (Muslim)

3. Berzikir

This image has an empty alt attribute; its file name is iStock-865524272-1.jpg

Membaca Allahu akbar, SubhanAllah and Alhamdulillah pada hari ini akan membuat kita dilimpahi berkah.

Zikir adalah salah satu bentuk penyucian diri dan kita perlu membersihkan hati setiap hari, terutama dilakukan pada hari pengampunan. Mari kita manfaatkan kesempatan ini untuk memupuk amalan baik tersebut dalam kehidupan seharian.

Semoga kita dapat benar-benar memanfaatkan bulan Zulhijjah ini untuk mengingat Allah, bersyukur, serta terus beramal dan melakukan perbuatan baik dalam kehidupan seharian.

Sunah saat Idul Adha

Perayaan Idul Adha pada 10 Zulhijah adalah salah satu dari dua hari terbesar dalam setahun di kalender Islam. Saat Idul Adha, orang-orang berkurban dan dagingnya dibagikan kepada sesama yang miskin dan membutuhkan. Berikut adalah beberapa sunah yang dianjurkan dilakukan saat Idul Adha.

1. Mandi

Kebersihan adalah sebagian dari iman. Mandi untuk bersiap sebelum berangkat salat Id juga merupakan sunah dari Nabi Muhammad ﷺ. Ibnu ’Abbas meriwayatkan, “Rasulullah selalu mandi pada hari Idul Fitri dan Idul Adha.” [HR. Ibnu Majah]

2. Mengenakan Pakaian Terbaik (dan parfum bagi para pria)

Nabi Muhammad ﷺ dikenal selalu memakai jubah terbaiknya pada dua hari raya Id. Anas bin Malik mengatakan: “Rasulullah memerintahkan kami pada dua hari raya untuk memakai pakaian terbaik yang kami punya, dan memakai wangi-wangian yang terbaik yang kami punya, dan berkurban dengan hewan yang paling mahal yang kami punya.” [HR. Al Hakim]

3. Makan Setelah Salat Id

Abdullah ibnu Buraidah mengatakan, “Rasulullah ﷺ biasa berangkat salat Id pada hari Idul Fitri dan sebelumnya beliau makan terlebih dahulu. Sedangkan pada hari Idul Adha, beliau tidak makan lebih dulu kecuali setelah pulang dari salat Id baru beliau menyantap hasil kurbannya.” [HR. Tirmidzi]

4. Menunaikan Salat Id

Nabi Muhammad memerintahkan semua orang, lelaki dan perempuan, untuk salat Id. 

Ummu ‘Athiyyah berkata, “Rasulullah memerintahkan agar para wanita keluar (mendatangi tempat salat pada hari Idul Fitri dan Idul Adha, lalu kami keluarkan wanita-wanita haid, para remaja putri serta wanita-wanita yang belum menikah. Ada pun para wanita haid maka mereka menyaksikan jamaah muslimin dan doa-doa mereka, serta menjauhi tempat salat kaum muslimin”. [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

5. Saling Mengucapkan Selamat

Ucapkan selamat hari raya kepada satu sama lain. Jubair bin Nufair berkata, “Dahulu para sahabat Nabi Muhammad ﷺ mengucapkan ‘Taqabbalallahu minna wa minkum’ ketika saling bertemu di hari Id.” Ibnu Hajar mengatakan bahwa sanad riwayat ini adalah hasan.

6. Melalui Jalan Berbeda saat Salat

Seperti diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah, “Dahulu pada hari raya, Rasulullah melalui jalan yang berbeda (untuk pergi dan pulangnya)”. [HR. Al-Bukhari]. Alasan di balik ini adalah karena di Hari Penghakiman, kedua jalan tersebut akan bersaksi bahwa kita memang benar menghadiri salat ini.

7. Kurban dan Sedekah

Nabi Muhammad ﷺ menganjurkan umat Muslim untuk menyantap daging dari hewan yang dikurbankan saat Idul Adha. Aisyah meriyawatkan bahwa Rasulullah  ﷺ berkata, “Makanlah, berikanlah, tahanlah, dan simpanlah!” [HR. Muslim].

8. Menikmati Makanan dan Minuman

Pada hari-hari Tasyrik tidak diperbolehkan berpuasa. Nabi Muhammad  ﷺ berkata, “Hari-hari Tasyrik adalah hari makan, minum, dan banyak mengingat Allah.” [HR. Muslim]

Arafah – Hari Pengampunan

Arafah adalah hari ke-9 di bulan Zulhijah.

Arafah juga merupakan tempat di mana Adam dan Hawa berjumpa di bumi setelah turun dari surga. Para jamaah akan melantunkan Talbiyah dan membaca doa ini berulang-ulang:

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا، وَ كَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا، وَ تَوَفَّنَا مَعَ الْأَ َبْرَار، فَإِنَّهُ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ يَا غَفَّار

Ya Allah, ampunilah dan hapuskanlah dosa-dosa kami, dan kami meninggalkan dunia bersama orang-orang yang benar, untuk dosa-dosa yang tak terampuni kecuali oleh-Mu, Engkau-lah Maha Pengampun

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا ۚ -القرآن ٣:٥

Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, dan telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridai Islam sebagai agamamu. (Quran 5:3)

عَنِ النَّبِيِّ ﷺ قَالَ ‏ “‏ مَا مِنْ أَيَّامٍ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ أَنْ يُتَعَبَّدَ لَهُ فِيهَا مِنْ عَشْرِ ذِي الْحِجَّةِ

Nabi Muhammad (ﷺ) berkata, “Tidak ada hari-hari yang lebih agung di sisi Allah dan lebih dicintai oleh-Nya daripada hari sepuluh hari tersebut.“ (Tirmidzi)

1. Para jamaah akan menggabungkan salat Zuhur dan Asar, serta menghabiskan waktu untuk berdoa seharian.

2. Para jamaah akan menghadap kiblat dan memohon ampunan atas dosa-dosa mereka hingga matahari terbenam. Ini adalah salah satu hal penting dalalm ibadah haji.

أَنَّ النَّبِيَّ ﷺ قَالَ ‏: خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ -الترميذي

“Sebaik-baik doa adalah doa pada hari Arafah.” (HR. Tirmidzi]

Apa yang bisa lakukan dari rumah di Hari Arafah?

1. Memanjatkan Doa

Hari Arafah adalah puncak dari sepuluh hari pertama Zulhijah di mana jutaan umat Muslim berkumpul untuk memohon ampunan.

Ada banyak cara untuk memohon ampunan. Kita bisa melakukannya setiap kali selesai salat, kita bisa salat malam, dan juga melakukan salat sunah seperti Tahajud dan salat tobat. Hal yang perlu dilakukan hanyalah membuat daftar berisi semua hal yang ingin kita panjatkan kepada Allah untuk di dunia maupun di akhirat. 

Pentingnya berdoa di Hari Arafah juga disebutkan dalam hadis ini:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ ‏:‏ مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يَعْتِقَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ فِيهِ عَبْدًا أَوْ أَمَةً مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ

Nabi Muhammad ﷺ berkata, “Tidak ada satu hari di mana Allah lebih banyak membebaskan hamba dari neraka, melebihi Hari Arafah.” (Muslim)

2. Puasa

Bagi mereka yang tidak melaksanakan ibadah haji, disunahkan untuk berpuasa pada hari ini.

قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ: صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ إِنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ وَالَّتِي بَعْدَهُ ‏

Nabi Muhammad ﷺ berkata, “Puasa Arafah dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang.” (Muslim)

3. Berzikir

Melantunkan Allahu akbar, SubhanAllah and Alhamdulillah pada hari ini akan membuat kita dilimpahi berkah.

Zikir adalah salah satu bentuk penyucian diri dan kita perlu membersihkan hati setiap hari, terutama dilakukan pada hari pengampunan. Mari kita manfaatkan kesempatan ini untuk menanamkan kebiasaan baik tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

Semoga kita dapat benar-benar memanfaatkan bulan Zulhijah ini untuk mengingat Allah, bersyukur, serta terus beramal dan melakukan perbuatan baik dalam keseharian.

Perkara penting tentang Korban

Acara korban adalah korban tahunan binatang yang dipersembahkan kepada Allah pada hari raya Aidil Adha, yang menandakan selesainya ibadah haji. Ia juga dianggap sebagai amalan agama yang penting dalam Islam dan berlaku setelah solat raya pada hari raya Aidil Adha, dari 10 hingga 12 Zulhijjah. 

Tidak seperti ibadah solat yang wajib bagi setiap Muslim, orang yang melakukan korban harus memenuhi beberapa syarat agar korbannya diterima, iaitu: Islam, baligh dan berakal, dan mampu untuk berkorban.

 Mengapa kita harus melaksanakan korban? 

Al-Quran memberitahu kita bahawa Nabi Ibrahim (AS) mempersembahkan anaknya Isma’eel (AS) sebagai korban kepada Allah (SWT). Ketika dia menyampaikan perkara ini dengan anaknya, Ismail (AS) berkata: “Wahai ayahku! Lakukanlah seperti yang diperintahkan kepada kamu: kamu akan menemukan aku, jika Allah menghendaki, orang-orang yang sabar.” (Quran 37: 102) Namun, ketika Nabi Ibrahim (AS) menjalankan perintah itu, Allah (SWT) mengganti Ismail (AS) dengan seekor domba jantan.

Haiwan harus disembelih dengan cepat dengan pisau tajam, supaya mereka tidak menderita dan perlu ucapkan “Bismillahi Allahu Akbar” ketika menyembelih haiwan itu. Di negara maju, sangat sukar untuk melakukan korban anda sendiri. Oleh itu, dibenarkan untuk menguruskan korban di negara yang berbeza atas nama seseorang. Dalam kes ini, keseluruhan korban diedarkan di kalangan orang miskin dan paling memerlukan.

Tempat Bersejarah di Mekah

Mekah memiliki begitu banyak tempat cantik dan bersejarah yang membuat semua orang ingin mengunjunginya. Manfaatkan perjalanan spiritual anda ke Mekah dengan menjelajahi tempat-tempat tersebut. Mari kita imbas kembali perjalanan Nabi Muhammad ﷺ dan menjelajahi pelbagai destinasi yang akan semakin memperdalam pemahaman akan Islam.

Mekah

Tempat Kelahiran Rasulullah ﷺ 

Rumah di mana Nabi Muhammad ﷺ dilahirkan terletak di Jalan Suq al-Lail. Kini di lokasi ini terdapat perpustakaan dan sekolah. Jika anda datang dari arah Masjidil Haram berdekatan Bukit Safa, rumah ini ada sekitar 400 meter di sebelah kanan.

Jannatul Mu’alla

Jannatul Mu’alla (Gambar dari: Hajjumrahplanner.com)

Ini adalah daerah makam-makam di Mekah di mana ibu Nabi Muhammad, Khadijah isteri baginda, dan para sahabat nabi dimakamkan. Makam-makam ini terletak di Jalan Ghaza, dekat Masjid Jin.

Masjid Jin

Masjid ini berada di dekat kawasan makam Jannatul Mu’alla (Jannat al-Mu’alla). Tempat ini juga dikenali sebagai Masjid Baiat di mana Nabi Muhammad membaca ayat-ayat Al-Quran kepada para jin. Saat mendengarnya, para jin bersumpah setia untuk beriman kepada Allah.

Masjid Ar-Rayah

Masjid ini berada di sebelah kanan dekat Masjid Jin. Dalam bahasa Arab, ra’et (rayah) adalah bendera. Di tempat inilah Rasulullah memasang bendera di hari Pembebasan Mekah.

Gua Hira

Gua Hira (Gambar dari: Muftisays.com)

Gua Hira berada di Jabal Nur, sekitar tiga batu dari Mekah. Nabi Muhammad ﷺ selalunya beristirehat dalam keheningan di sana dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk refleksi diri serta meditasi. Di Gua Hira inilah Rasulullah ﷺ menerima wahyu pertamanya:

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Mahamulia, Yang mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.”

(Al-Alaq 96:1-5)

Gua Tsur

Gua Tsur (Gambar dari: Hajjumrahplanner.com)

Ini adalah gua di Gunung Tsur, sekitar lapan kilometer di arah selatan Mekah. Di gua inilah Nabi Muhammad ﷺ dan Abu Bakar bersembunyi selama tiga hari saat mereka bermigrasi ke Madinah.

Jabal Abu Qubais

Ini adalah sebuah bukit yang berdekatan dengan Bukit Safa, di depan Baitullah. Bukit ini dikaitkan dengan mukjizat yang dilakukan Nabi Muhammad ﷺ, di mana beliau membelah bulan hanya dengan menunjuk menggunakan jari. Masjid Bilal terletak di atas bukit ini. 

Masjid Aisyah

Masjid Aisyah (Gambar dari: Wikimedia Commons)

Masjid ini berada di Tan’im, daerah luar Masjidil Haram, di Jalan Madinah. Masjid ini merupakan lokasi miqat bagi orang-orang yang berniat umrah. Inilah juga sebab masjid ini dinamakan sebagai Masjid Umrah. Untuk menuju ke tempat ini, selalu tersedia bas di depan gerbang Masjidil Haram, Bab Abdul Aziz. Jika anda mahu menunaikan umrah, pergilah ke masjid ini untuk berihram, lalu kembali ke Mekah untuk melaksanakan umrah.

Tempat Bersejarah di Mekah

Mekah memiliki begitu banyak tempat cantik dan bersejarah yang membuat semua orang ingin mengunjunginya. Manfaatkan perjalanan spiritual Anda ke Mekah dengan menjelajahi tempat-tempat tersebut. Mari kita napak tilas perjalanan Nabi Muhammad ﷺ dan menjelajahi berbagai destinasi yang akan semakin memperdalam pemahaman akan Islam.

Mekah

Tempat Kelahiran Rasulullah ﷺ 

Rumah di mana Nabi Muhammad ﷺ dilahirkan terletak di Jalan Suq al-Lail. Kini di lokasi ini terdapat perpustakaan dan sekolah. Jika Anda datang dari arah Masjidil Haram di dekat Bukit Safa, rumah ini ada sekitar 400 meter di sebelah kanan.

Jannatul Mu’alla

Ini adalah daerah pemakaman di Mekah di mana ibu dari Nabi Muhammad serta Khadijah, istrinya, dan para sahabat nabi dimakamkan. Pemakaman ini terletak di Jalan Ghaza, dekat Masjid Jin.

Masjid Jin

Masjid ini berada di dekat area pemakaman Jannatul Mu’alla (Jannat al-Mu’alla). Tempat ini juga dikenal sebagai Masjid Baiat di mana Nabi Muhammad melantunkan ayat-ayat Alquran kepada para jin. Saat mendengarnya, para jin lantas bersumpah setia untuk beriman kepada Allah.

Masjid Ar-Rayah

Masjid ini berada di sebelah kanan dekat Masjid Jin. Dalam bahasa Arab, ra’et (rayah) berarti bendera. Di tempat inilah Rasulullah memasang bendera di hari Pembebasan Mekah.

Gua Hira

Gua Hira (Foto dari: Muftisays.com)

Gua Hira berada di Jabal Nur, sekitar tiga mil dari Mekah. Nabi Muhammad ﷺ biasa beristirahat dalam keheningan di sana dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk refleksi diri serta meditasi. Di Gua Hira inilah Rasulullah ﷺ menerima wahyu pertamanya:

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Mahamulia, Yang mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.”

(Al-Alaq 96:1-5)

Gua Tsur

Gua Tsur (Foto dari: Hajjumrahplanner.com)

Ini adalah gua di Gunung Tsur, sekitar delapan kilometer di arah selatan Mekah. Di gua inilah Nabi Muhammad ﷺ dan Abu Bakar bersembunyi selama tiga hari saat mereka bermigrasi ke Madinah.

Jabal Abu Qubais

Ini adalah sebuah bukit yang berdekatan dengan Bukit Safa, persis di depan Baitullah. Bukit ini identik dengan mukjizat yang dilakukan Nabi Muhammad ﷺ, di mana beliau membelah bulan hanya dengan menunjuknya menggunakan jari. Masjid Bilal terletak di atas bukit ini. 

Masjid Aisyah

Masjid Aisyah (Foto dari: Wikimedia Commons)

Masjid ini berada di Tan’im, daerah luar Masjidil Haram, tepatnya di Jalan Madinah. Masjid ini merupakan lokasi miqat bagi orang-orang yang berniat umrah. Inilah juga mengapa masjid ini dinamakan sebagai Masjid Umrah. Untuk menuju ke tempat ini, selalu tersedia bus di depan gerbang Masjidil Haram, Bab Abdul Aziz. Jika Anda berencana umrah, pergilah ke masjid ini untuk berihram, lalu kembali ke Mekah untuk melaksanakan umrah.