5 Fakta Menarik Tentang Azan

Mendengar laungan Azan sememangnya amat menenangkan dan memberi inspirasi kepada kita. Bukan hanya ia indah untuk didengar, tetapi terdapat fakta-fakta menarik di sebalik azan.


1. Sebelum Ada Azan 

Terdapat suatu masa di mana jumlah umat Islam di Mekah masih sedikit. Pada tahun kedua Hijrah, jumlah tersebut telah bertambah. Para sahabat Rasulullah ﷺ mula mencari cara terbaik untuk mengumpulkan umat Islam untuk beribadah (solat). Terdapat pelabagai nasihat mengenai panggilan untuk solat ini, tetapi Rasulullah ﷺ tidak berpuas hati dengan cadangan-cadangan tersebut.

Suatu waktu ketika kaum muslimin tiba di Madinah, mereka berkumpul menunggu waktu solat. Namun tidak seorang pun di antara mereka yang dapat memberitahu bahwa waktu solat telah masuk. Sehingga suatu hari mereka bermesyuarat untuk membahas persoalan tersebut. Sebahagian sahabat mengusulkan agar menggunakan lonceng sebagaimana yang digunakan oleh orang-orang Nasrani. [HR. Bukhari]

2. Bermula Dari Mimpi

Suatu hari, Abdullah bin Zaid menghampiri Rasulullah ﷺ. Sahabat nabi ini menceritakan mimpinya: “Aku bermimpi seorang lelaki berbaju hijau mengajarku kalimat azan dan menyarankanku memanggil orang-orang untuk solat dengan kalimat tersebut.” Kemudian Zaid melantunkan kata-kata indah azan tersebut. Setelah selesai, Rasulullah ﷺ meminta Zaid untuk mengajar azan tersebut kepada Bilal bin Rabah.


3. Bilal, Muazin Pertama

Bilal bin Rabah adalah salah satu sahabat nabi yang paling setia dan dipercayai. Rasulullah ﷺ meminta Abdullah bin Zaid mengajarkan azan kepadanya. Suara Bilal yang melantunkan azan pun berkumandang di seluruh penjuru Madinah untuk memanggil orang-orang melaksanakan solat.

Diriwayatkan oleh Anas bin Malik:

Bilal diperintahkan untuk menggenapkan (bacaan dalam) azan dan mengganjilkan (bacaan dalam) iqamah kecuali bacaan “Qad Qaaamatishshalah”. [HR. Bukhari]

4. Ada Seruan Khusus Untuk Azan Solat Subuh

Hanya untuk solat Subuh, kalimat “Assalatu khayru min an-naum” atau “solat lebih baik daripada tidur” ditambahkan/diserukan saat azan. Kalimat ini menekankan bahawa bangun untuk solat dan bertemu Allah akan mendapatkan keberkatan terbaik. 

5. Muazin Akan Mendapat Pahala dari Allah

Abdullah bin ‘Amr meriwayatkan bahawa Rasulullah ﷺ bersabda, 

“Jika kalian mendengar muazin, maka ucapkanlah sebagaimana yang dia ucapkan. Kemudian berselawatlah untukku. Kerana barang siapa yang berselawat untukku sekali, maka dengannya Allah akan berselawat untuknya sepuluh kali. Kemudian mintalah al-wasilah kepada Allah untukku. Ia adalah sebuah tempat di surga yang tak diraih kecuali oleh seorang hamba di antara hamba-hamba Allah. Dan aku berharap ia adalah aku. Barang siapa memintakan untukku wasilah kepada Allah, maka dia layak mendapat syafa’atku.” [HR. Muslim]

Setiap orang yang mendengar muazin melantunkan azan akan bersaksi untuk kebaikan sang muazin pada hari itu. Atas sebab ini, muazin tersebut akan mendapat ganjaran terbesar dari Allah SWT pada hari kiamat.