Refleksi Perjalanan: Memulakan Permulaan Baru

Pernahkah anda merasa santa bersyukur dengan apa yang telah anda miliki sekarang? Bersyukur dengan segala rintangan yang telah anda lalui di dalam hidup ini. Dan kini anda telah bersedia untuk memulakan sebuah perjalanan yang baru.

Baru-baru ini saya dan rakan-rakan saya diberi kesempatan untuk bercuti dan kami memilih untuk bergerak menggunakan kereta sendiri dan melawat beberapa daerah di Jawa,Indonesia. Kami menggunakan jalan darat kerana ianya adalah lebih selamat dan dapat mengelak daripada bertemu dengan ramai orang. Kami memilih untuk singgah di beberapa daerah di sepanjang perjalanan dan ia merupakan satu pengalaman yang sangat berharga kerana kami dapat menjadikan pelbagai memori di setiap persinggahan.

Saya dapat merasakan yang semua orang pasti tidak sabar menunggu agar COVID-19 berakhir dengan cepat. Dengan larangan aktiviti awam yang semakin longgar di Indonesia, beberapa pelancong juga berhati-hati keluar untuk mencari udara segar. Kami berjumpa dengan mereka sepanjang perjalanan. Syukurlah, banyak tempat masih menerapkan langkah keselamatan dan protokol kesihatan yang ketat.

Memulakan Perjalanan

Pagi itu, kami bertolak ke tempat persinggahan kami yang pertama di Jawa Barat, sebuah kota yang bernama Bandung. Ia adalah pagi yang indah ketika saya memandu kereta di sepanjang jalan tol. Melihat jalan kosong dengan pemandangan yang indah di kejauhan, rasanya sangat menenangkan. Jalan yang bersinar, langit biru dan hijau yang subur adalah gabungan yang sempurna. Ini adalah jalan keluar yang sangat diperlukan ke pangkuan alam untuk mengisi paru-paru kita dengan udara segar. Saya berasa sangat diberkati.

Saya memandu selama beberapa jam dari satu bandar ke bandar lain. Cuaca berubah dari pagi yang cerah dan cerah hingga hujan lebat pada waktu petang. Cukup sukar untuk memandu pada waktu malam dalam cuaca berkabus. Kabus tebal turun di jalan yang panjang dan berliku; beberapa kawasan sangat gelap sehingga satu-satunya perkara yang boleh kami bergantung adalah lampu kereta kami. Saya membaca Bismillah untuk meminta perlindungan Allah.

Tiada perkara seperti perjalanan yang sangat lancar. Kadang kala peta Google juga akan membawa kita ke satu tempat yang membuat kita sesat di dalam perjalanan. Dengan bantuan cahaya yang sedikit, kami harus memandu dengan lebih berhati-hati ketika melalui perjalanan yang berbukit dan berliku. Kami mengambil masa hampir sejam untuk kami menemui orang tempatan dan Alhamdulillah, kami bertemu dengan orang yang sanggup membantu kami dan memberi arah jalan yang betul.

Selain daripada sesat di dalam perjalanan, kami juga mendapati bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan brek kereta kami. Oleh itu, kami membuat keputusan untuk singgah di daerah kecil yang berama Banyuwangi dan tingad semalaman untuk rehat dan memeriksa keadaan kereta. Alhamdulillah, semuanya baik-baik saja dan kami akhirnya sampai di destinasi kami.

Perjalanan kami menuju destinasi tidak ubah seperti perjalanan kita di dalam kehidupan. Ianya tidak akan sentiasa lancar dan kita pasti akan menghadapi pelbagai ujian dan cubaan yang akhirnya akan menguatkan kita menghadapai kehidupan yang mencabar ini. Tetapi seperti perjalanan, akan ada saat-saat yang menyenangkan. Bagi saya dan rakan-rakan, ianya datang dalam bentuk orang asing yang memberi kami petunjuk ketika kami tersesat dan penduduk tempatan yang bercerita tentang bandar dan bahkan memberi kami cadangan untuk tempat tarikan pelancong.

Begitulah kehidupan, kan? Dalam hidup ini kita akan bertemu dengan pelbagai orang baru dan ada di antara mereka yang akan memberi nasihat dan pengajaran yang sanat bernilai. Setiap perjalanan kehidupan akan sentiasa bermula dengan sesuatu yang baru dan ianya diiringi dengan ujian, detik-detik kegembiraan dan banyak lagi. Beberapa cabaran akan menguji keberanian, kekuatan, kelemahan dan bahkan iman kita, tetapi akhirnya akan membawa kita ke destinasi kita. Tujuan kita dalam hidup.

Mari luangkan sedikit masa untuk mengucapkan Bismillah ke setiap permulaan yang baru dan semoga Allah memberkati kita sentiasa, Insya Allah.

PS: Semasa pengembaraan kami ini, kami semda telahpun lengkap divaksinasi dan sentiasa mengamalkan penjarakan sosial. Kami juga Memakai pelitup muka disemua tempat yang kami lawati, walaupun di dalam kereta. Mematuhi SOP adalah tanggungjawab kita dan merupakan cara terbaik untuk kita melindungi setiap orang yang kami temui.

Penulis: Hessy Trishandiani.