Menangani Kesihatan Mental Sebagai Seorang Muslim

Kita telah melalui banyak perkara selama hampir dua tahun semenjak wujudnya Covid-19.Walaupun fasa pemulihan kini sedang giat dijalankan yang mana pelbagai sektor sosial telahpun dibuka, ia tidak bermakna kita terus bebas dan tidak perlu lagi berhadapan dengan masalah emosi akibat kesan daripada pandemik yang sebenarnya masih berlarutan hingga kini.


Kita semua tidak dapat lari daripada penderitaan “keletihan pandemik”. Menurut kepada World Health Organisation (WHO), keletihan pandemik merujuk kepada “Orang…rasa tidak bersemangat untuk mengikuti langkah-langkah yang disarankan untuk melindungi diri mereka dan orang lain daripada jangkitan virus”. Pandemik sememangnya merosak kesihatan mental yang mana kita harus terus menerus berperang dengan perasaan negatif dan emosi yang mudah mempengaruhi kita. Ia berpotensi untuk menjerumuskan kita ke arah kemurungan dan kegelapan, jika kita tidak berwaspada.

Kembali Kepada Asas

Setiap daripada kita diuji dengan pelbagai ujian,berdasarkan kepada tanggungjawab kepada keluarga dan juga kepada masyarakat. Sebelum kita mampu untuk menjaga orang lain, kita seharusnya memastikan kita sihat agar kita berupaya untuk melakukannya. Mulakan sedikit demi sedikit, dengan tabiat harian kita.

Mematuhi diet seimbang. Bersenam secara berkala. Dapatkan tidur yang mencukupi. Pernah dengar semuanya? Sebagai seorang Muslim, kita juga akan mendengar nasihat tambahan, kebanyakan tanpa mengetahui alasan di sebaliknya: Berwudhuk sebelum tidur, terutama ketika menghadapi kesulitan, dan tidur menghadap ke kanan.

Daripada al-Bara’ bin ‘Azib R.Anhuma, katanya: Rasulullah SAW bersabda kepadaku:


إِذَا أَتَيتَ مَضْجَعَكَ فَتَوضَّأْ وضُوءَكَ لِلصَّلاةِ، ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلى شِقِّكَ الأَيمَنِ، وقلْ: اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نفِسي إِلَيكَ، وَفَوَّضتُ أَمري إِلَيْكَ، وَأَلَجَأْتُ ظَهرِي إِلَيْكَ، رغبةً ورهْبَةً إِلَيْكَ، لامَلجأَ ولا مَنجي مِنْكَ إِلاَّ إِليكَ، آمنتُ بِكِتَابِكَ الذِي أَنزَلْت، وَبِنَبِيِّكَ الذِي أَرسَلتَ، فإِنْ مِتَّ. مِتَّ عَلَى الفِطرةِ، واجْعَلهُنَّ آخِرَ مَا تَقُولُ

MaksudnyaApabila kamu datang ke tempat perbaringan, hendaklah kamu berwudhuk seperti wuduk solat, kemudian berbaring atas lambung kanan, dan berdoalah:

اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نفِسي إِلَيكَ، وَفَوَّضتُ أَمري إِلَيْكَ، وَأَلَجَأْتُ ظَهرِي إِلَيْكَ، رغبةً ورهْبَةً إِلَيْكَ، لامَلجأَ ولا مَنجي مِنْكَ إِلاَّ إِليكَ، آمنتُ بِكِتَابِكَ الذِي أَنزَلْت، وَبِنَبِيِّكَ الذِي أَرسَلتَ

“Ya Allah, aku serahkan diriku pada-Mu, dan aku serahkan urusanku pada-Mu. Aku sandarkan belakangku kepada-Mu dengan penuh rasa harap dan takut kepada-Mu. Tiada tempat bersandar dan selamat selain daripada-Mu. Aku beriman dengan kitab-Mu yang Kamu turunkan, dan nabi-Mu yang Kamu utuskan.”

Sekiranya kamu mati, nescaya kamu mati di atas fitrah dan jadikanlah rangkuman doa ini sebagai akhir apa yang kamu baca.

Sahih al-Bukhari, no. 247

Selesaikan rutin tidur itu dengan doa berikut – Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas. Diriwayatkan oleh ‘Aisyah:

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ، حَدَّثَنَا الْمُفَضَّلُ، عَنْ عُقَيْلٍ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، عَنْ عُرْوَةَ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم كَانَ إِذَا أَوَى إِلَى فِرَاشِهِ كُلَّ لَيْلَةٍ جَمَعَ كَفَّيْهِ ثُمَّ نَفَثَ فِيهِمَا فَقَرَأَ فِيهِمَا ‏{‏قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ‏}‏ وَ‏{‏قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ‏}‏ وَ‏{‏قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ‏}‏ ثُمَّ يَمْسَحُ بِهِمَا مَا اسْتَطَاعَ مِنْ جَسَدِهِ يَبْدَأُ بِهِمَا عَلَى رَأْسِهِ وَوَجْهِهِ وَمَا أَقْبَلَ مِنْ جَسَدِهِ يَفْعَلُ ذَلِكَ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ‏.‏

“Setiap kali Rasulullah pergi tidur pada waktu malam, baginda akan menadah kedua belah tangan dan menghembus ke tapak tangan baginda setelah membaca surah al-ikhlas, surah al-falaq dan surah al-nas, kemudian menyapu kedua belah tangan baginda keseluruh anggota bermula dari kepala,muka dan hadapan badan. Hal ini dilakukan baginda 3 kali berturut-turut.”

[HR Bukhari 5017]

Mari Bercakap Tentang Saya

Ini adalah langkah pertama untuk memelihara minda yang sihat. Bercakap dengan rakan, tulis dalam buku harian anda atau kongsi di akaun Twitter anda. Lepaskan segala apa yang anda pendam selama ini. Biasanya langkah pertama adalah yang paling sukar untuk dimulakan, tetapi sangat berbaloi. Tolong diri kita sendiri dengan mengangkat sebilangan beban emosi itu yang telah lama memenatkan kita secara emosi dan fizikal.

Ini sejajar dengan apa yang telah dikenalpasti oleh WHO sebagai salah satu strategi utama dalam memerangi keletihan pandemi: Mengakui dan mengatasi kesulitan. Cari kumpulan sokongan dalam komuniti anda. Kita perlu sedar bahawa apa yang kita alami dapat menjadi unik bagi setiap individu; namun, pengalaman berhadapan keletihan pandemik dirasakan oleh semua orang di seluruh dunia.

Akui perasaan kita dan ambil langkah seterusnya untuk membantu diri kita untuk sembuh. Dapatkan khidmat perubatan profesional,jika perlu. Cari kumpulan sokongan yang ada di dalam komuniti anda.

Renungkan Rahmat Anda

Finland, sekali lagi, muncul sebagai negara paling bahagia di dunia. Salah satu cara para saintis sosial mengukur semua konsep kebahagiaan yang sukar difahami adalah dengan mempelajari sokongan sosial yang memberi kesan terhadap risiko kesihatan mental berdasarkan bagaimana pemerintah bertindak balas terhadap krisis, khususnya pandemik. Salah satu sebab yang mendorong Finland ke puncak adalah “kepercayaan yang tinggi terhadap cara pandemik COVID-19 ditangani.”

Namun, ini tidak bermaksud setiap warga Finland melawati ladang Taman Nasional Oulanka di Kuusamo, untuk mengelakkan kemurungan, misalnya. Selain sistem sokongan pemerintah, terdapat pendapat lain juga iaitu “seseorang harus menghargai kehidupannya” untuk benar-benar bahagia.

Kebahagiaan berakar pada kehidupan yang bermakna. Rumit? Ya. Keutamaan? Ya. Boleh dicapai? Tentunya!

Sebagai seorang Muslim hari ini, rasa diri dan nilai kita biasanya terikat dengan identiti kita. Kita berkembang dalam persekitaran yang memberikan peluang untuk pertumbuhan, bukan hanya untuk rakan dan keluarga, tetapi kita sendiri. Cari sesuatu yang kita suka. Sama ada lapangan sukarelawan, melukis atau mempelajari lebih lanjut mengenai Islam; tidak ada perkara yang terlalu remeh jika itu membuat anda tersenyum, membawa anda kebahagiaan, menyegarkan jiwa anda dan membantu dalam mencari keseimbangan yang tepat untuk anda dalam hidup.

Kesihatan mental adalah sesuatu yang kita perlu sentiasa pelihara dan jangan biarkan diri kita, dan orang lain (psst! Kongsi artikel ini dengan orang lain dan dorong mereka untuk melakukan perkara yang sama), dihanyutkan oleh kesenadaan rutin kehidupan seharian. Kita berhak mendapat kebahagiaan melalui ketenangan jiwa.

Ditulis Oleh: Helmy Sa’at

Diterjemahkan oleh: Jasmine