Menangani Kesihatan Mental Sebagai Seorang Muslim

Kita telah melalui banyak perkara selama hampir dua tahun semenjak wujudnya Covid-19.Walaupun fasa pemulihan kini sedang giat dijalankan yang mana pelbagai sektor sosial telahpun dibuka, ia tidak bermakna kita terus bebas dan tidak perlu lagi berhadapan dengan masalah emosi akibat kesan daripada pandemik yang sebenarnya masih berlarutan hingga kini.

Kita semua tidak dapat lari daripada penderitaan “keletihan pandemik”. Menurut kepada World Health Organisation (WHO), keletihan pandemik merujuk kepada “Orang…rasa tidak bersemangat untuk mengikuti langkah-langkah yang disarankan untuk melindungi diri mereka dan orang lain daripada jangkitan virus”. Pandemik sememangnya merosak kesihatan mental yang mana kita harus terus menerus berperang dengan perasaan negatif dan emosi yang mudah mempengaruhi kita. Ia berpotensi untuk menjerumuskan kita ke arah kemurungan dan kegelapan, jika kita tidak berwaspada.

Kembali Kepada Asas

Setiap daripada kita diuji dengan pelbagai ujian,berdasarkan kepada tanggungjawab kepada keluarga dan juga kepada masyarakat. Sebelum kita mampu untuk menjaga orang lain, kita seharusnya memastikan kita sihat agar kita berupaya untuk melakukannya. Mulakan sedikit demi sedikit, dengan tabiat harian kita.

Mematuhi diet seimbang. Bersenam secara berkala. Dapatkan tidur yang mencukupi. Pernah dengar semuanya? Sebagai seorang Muslim, kita juga akan mendengar nasihat tambahan, kebanyakan tanpa mengetahui alasan di sebaliknya: Berwudhuk sebelum tidur, terutama ketika menghadapi kesulitan, dan tidur menghadap ke kanan.

Daripada al-Bara’ bin ‘Azib R.Anhuma, katanya: Rasulullah SAW bersabda kepadaku:

إِذَا أَتَيتَ مَضْجَعَكَ فَتَوضَّأْ وضُوءَكَ لِلصَّلاةِ، ثُمَّ اضْطَجِعْ عَلى شِقِّكَ الأَيمَنِ، وقلْ: اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نفِسي إِلَيكَ، وَفَوَّضتُ أَمري إِلَيْكَ، وَأَلَجَأْتُ ظَهرِي إِلَيْكَ، رغبةً ورهْبَةً إِلَيْكَ، لامَلجأَ ولا مَنجي مِنْكَ إِلاَّ إِليكَ، آمنتُ بِكِتَابِكَ الذِي أَنزَلْت، وَبِنَبِيِّكَ الذِي أَرسَلتَ، فإِنْ مِتَّ. مِتَّ عَلَى الفِطرةِ، واجْعَلهُنَّ آخِرَ مَا تَقُولُ

MaksudnyaApabila kamu datang ke tempat perbaringan, hendaklah kamu berwudhuk seperti wuduk solat, kemudian berbaring atas lambung kanan, dan berdoalah:

اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نفِسي إِلَيكَ، وَفَوَّضتُ أَمري إِلَيْكَ، وَأَلَجَأْتُ ظَهرِي إِلَيْكَ، رغبةً ورهْبَةً إِلَيْكَ، لامَلجأَ ولا مَنجي مِنْكَ إِلاَّ إِليكَ، آمنتُ بِكِتَابِكَ الذِي أَنزَلْت، وَبِنَبِيِّكَ الذِي أَرسَلتَ

“Ya Allah, aku serahkan diriku pada-Mu, dan aku serahkan urusanku pada-Mu. Aku sandarkan belakangku kepada-Mu dengan penuh rasa harap dan takut kepada-Mu. Tiada tempat bersandar dan selamat selain daripada-Mu. Aku beriman dengan kitab-Mu yang Kamu turunkan, dan nabi-Mu yang Kamu utuskan.”

Sekiranya kamu mati, nescaya kamu mati di atas fitrah dan jadikanlah rangkuman doa ini sebagai akhir apa yang kamu baca.

Sahih al-Bukhari, no. 247

Selesaikan rutin tidur itu dengan doa berikut – Surah Al-Falaq dan Surah An-Nas. Diriwayatkan oleh ‘Aisyah:

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ، حَدَّثَنَا الْمُفَضَّلُ، عَنْ عُقَيْلٍ، عَنِ ابْنِ شِهَابٍ، عَنْ عُرْوَةَ، عَنْ عَائِشَةَ، أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم كَانَ إِذَا أَوَى إِلَى فِرَاشِهِ كُلَّ لَيْلَةٍ جَمَعَ كَفَّيْهِ ثُمَّ نَفَثَ فِيهِمَا فَقَرَأَ فِيهِمَا ‏{‏قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ‏}‏ وَ‏{‏قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ‏}‏ وَ‏{‏قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ‏}‏ ثُمَّ يَمْسَحُ بِهِمَا مَا اسْتَطَاعَ مِنْ جَسَدِهِ يَبْدَأُ بِهِمَا عَلَى رَأْسِهِ وَوَجْهِهِ وَمَا أَقْبَلَ مِنْ جَسَدِهِ يَفْعَلُ ذَلِكَ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ‏.‏

“Setiap kali Rasulullah pergi tidur pada waktu malam, baginda akan menadah kedua belah tangan dan menghembus ke tapak tangan baginda setelah membaca surah al-ikhlas, surah al-falaq dan surah al-nas, kemudian menyapu kedua belah tangan baginda keseluruh anggota bermula dari kepala,muka dan hadapan badan. Hal ini dilakukan baginda 3 kali berturut-turut.”

[HR Bukhari 5017]

Mari Bercakap Tentang Saya

Ini adalah langkah pertama untuk memelihara minda yang sihat. Bercakap dengan rakan, tulis dalam buku harian anda atau kongsi di akaun Twitter anda. Lepaskan segala apa yang anda pendam selama ini. Biasanya langkah pertama adalah yang paling sukar untuk dimulakan, tetapi sangat berbaloi. Tolong diri kita sendiri dengan mengangkat sebilangan beban emosi itu yang telah lama memenatkan kita secara emosi dan fizikal.

Ini sejajar dengan apa yang telah dikenalpasti oleh WHO sebagai salah satu strategi utama dalam memerangi keletihan pandemi: Mengakui dan mengatasi kesulitan. Cari kumpulan sokongan dalam komuniti anda. Kita perlu sedar bahawa apa yang kita alami dapat menjadi unik bagi setiap individu; namun, pengalaman berhadapan keletihan pandemik dirasakan oleh semua orang di seluruh dunia.

Akui perasaan kita dan ambil langkah seterusnya untuk membantu diri kita untuk sembuh. Dapatkan khidmat perubatan profesional,jika perlu. Cari kumpulan sokongan yang ada di dalam komuniti anda.

Renungkan Rahmat Anda

Finland, sekali lagi, muncul sebagai negara paling bahagia di dunia. Salah satu cara para saintis sosial mengukur semua konsep kebahagiaan yang sukar difahami adalah dengan mempelajari sokongan sosial yang memberi kesan terhadap risiko kesihatan mental berdasarkan bagaimana pemerintah bertindak balas terhadap krisis, khususnya pandemik. Salah satu sebab yang mendorong Finland ke puncak adalah “kepercayaan yang tinggi terhadap cara pandemik COVID-19 ditangani.”

Namun, ini tidak bermaksud setiap warga Finland melawati ladang Taman Nasional Oulanka di Kuusamo, untuk mengelakkan kemurungan, misalnya. Selain sistem sokongan pemerintah, terdapat pendapat lain juga iaitu “seseorang harus menghargai kehidupannya” untuk benar-benar bahagia.

Kebahagiaan berakar pada kehidupan yang bermakna. Rumit? Ya. Keutamaan? Ya. Boleh dicapai? Tentunya!

Sebagai seorang Muslim hari ini, rasa diri dan nilai kita biasanya terikat dengan identiti kita. Kita berkembang dalam persekitaran yang memberikan peluang untuk pertumbuhan, bukan hanya untuk rakan dan keluarga, tetapi kita sendiri. Cari sesuatu yang kita suka. Sama ada lapangan sukarelawan, melukis atau mempelajari lebih lanjut mengenai Islam; tidak ada perkara yang terlalu remeh jika itu membuat anda tersenyum, membawa anda kebahagiaan, menyegarkan jiwa anda dan membantu dalam mencari keseimbangan yang tepat untuk anda dalam hidup.

Kesihatan mental adalah sesuatu yang kita perlu sentiasa pelihara dan jangan biarkan diri kita, dan orang lain (psst! Kongsi artikel ini dengan orang lain dan dorong mereka untuk melakukan perkara yang sama), dihanyutkan oleh kesenadaan rutin kehidupan seharian. Kita berhak mendapat kebahagiaan melalui ketenangan jiwa.

Ditulis Oleh: Helmy Sa’at

Diterjemahkan oleh: Jasmine

Memberi Sedekah: 5 Sebab Kenapa Islam Menggalakkannya

Sedekah merupakan salah satu perbuatan yang sangat disukai dan dianjurkan dalam Islam. Allah SWT menyebut berulang kali didalam Al-Quran bahawa amalan sedekah itu sangatlah besar, dan seharusnya dilakukan selalu.

Beramal dan berbuat baik itu termasuk menolong mereka yang memerlukan, memberi makan kepada orang miskin dan yang memerlukan, membantu anak yatim dan balu, berkongsi harta, dan berbelanja di jalan Allah. Amal yang dikenali sebagai sedekah adalah harus, ianya tidak wajib seperti memberi zakat. Bersedekah tidak semestinya dari segi kewangan sahaja. Cukup sekadar tersenyum kepada orang asing di jalan atau berkongsi ilmu yang kita ada.

Berikut adalah lima sebab mengapa Islam mengalakkan kita untuk bersedekah:

Sifat Orang Beriman

Membelanjakan harta di jalan Allah merupakan salah satu sifat orang yang beriman. Di permulaan Surah Al-Baqarah, Allah berfirman mengatakan bahawa Qur’an adalah petunjuk bagi mereka yang beriman, kemudian Allah menerangkan ciri-ciri hambaNya yang soleh, mereka ialah “yang percaya kepada yang ghaib, mendirikan solat, dan membelanjakan dari apa yang telah Kami sediakan untuk mereka.”

Manakala, dalam Surah Al-Fussilat 41: 7, ketika Dia menggambarkan orang-orang musyrik, perkara pertama yang disebutkan untuk menggambarkannya adalah: “Mereka yang tidak memberi zakat, dan di akhirat mereka adalah orang-orang kafir.”

Penghapus Dosa

Dari Ka’b ibn ‘Ujza, Nabi ﷺ berkata,‘Sedekah dapat menghapus dosa sebagaimana air memadamkan api.” (Tirmidhi) Oleh yang demikian, sedekah merupakan cara terbaik untuk menghapuskan dosa-dosa kita yang lalu.

Mendapat nNaungan di Hari Pengadilan

Dilakukan dengan ikhlas dan sembunyi-sembunyi, sedekah adalah cara untuk menjadi antara tujuh kategori orang yang akan berada di bawah naungan Allah pada hari kiamat, hari di mana tidak akan ada bayangan lain melainkan bayangan-Nya, ketika matahari akan dekat dan ada yang akan mandi berpeluh.

Dalam satu hadis daripada Abu Hurairah r.a, Nabi Muhammad menerangkan:

“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan daripada Allah pada hari kiamat apabila tidak ada naungan melainkan naungan Allah. Mereka adalah:

• Pemimpin yang adil.

• Pemuda yang sejak kecil sudah beribadat kepada Allah yang Maha Besar lagi Maha Perkasa.

• Orang yang hatinya terpaut pada masjid.

• Dua individu yang saling mengasihi kerana Allah, kedua-duanya berkumpul kerana Allah dan berpisah pun kerana Allah.

• Lelaki yang dipikat wanita yang mempunyai status dan kecantikan tetapi dia berkata: “Percayalah, saya takut kepada Allah.”

• Orang yang bersedekah dan merahsiakan sedekahnya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh tangan kanannya.

• Orang yang ingat kepada Allah dalam keadaan sunyi lalu menitis air matanya. 

(Hadis diriwayatkan Bukhari dan Muslim)

Mendapat Tempat di Syurga

Allah berfirman dalam surah At-Tawbah 9: 111,

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga,

Menyucikan Kesalahan yang Tidak Disengajakan

Mungkin ada kesilapan dan kekurangan dalam cara kita memperoleh harta benda, dengan hasil beberapa dari mereka tidak diperoleh dengan cara yang diredhai Allah. Sedekah membantu membersihkan kesalahan yang tidak disengajakan ini. Abu Dawud melaporkan dari Qays ibn Abi Gharaza bahawa Nabi Muhammad bersabda:

‌يا ‌معشر ‌التجار، إن البيع يحضره الحلف واللغو، فشوبوه بالصدقة

Maksudnya: Wahai para peniaga! Sesungguhnya dalam jual beli akan melibatkan sumpah palsu dan perbuatan yang lagha. Oleh itu, campurkanlah jual beli kamu dengan sedekah.

Riwayat Ibn Majah (2145)

Untuk lima sebab itu, kita boleh mula bersedekah untuk orang yang paling dekat dengan kita; keluarga besar, rakan, jiran, atau bahkan orang yang kita temui di jalan yang mungkin memerlukan pertolongan. Ini adalah langkah kecil untuk kemudiannya membantu komuniti yang lain pada skala yang lebih besar.

Seruan Untuk Menghulur Bantuan

Muslim Pro menyokong pengumpulan dana kecemasan UNICEF di Afghanistan yang mana hasilnya akan membantu kanak-kanak di seluruh Afghanistan yang memerlukan bantuan kemanusiaan untuk terus hidup. 4.2 juta kanak-kanak tidak bersekolah, termasuk 2.2 juta kanak-kanak perempuan. Sumbanglah hari ini untuk membuat perbezaan dalam kehidupan mereka.

Semoga Allah SWT mengurniakan anda dan keluarga anda keberkatan dalam kesihatan dan kekayaan.

________________________________________________________________________________________

Ditulis oleh Vincent Souleymane.

Vincent Souleymane, seorang imam Perancis dan penasihat syariah di Muslim Pro, telah menggunakan segala waktunya untuk belajar dan memperkaya orang lain dengan pengetahuan sains Islam sejak dia memeluk agama itu pada tahun 1999. Semasa belajar di Institut Oussoul Eddine di Saint-Denis , beliau sedar akan pentingnya berbakti kepada Allah dan memutuskan untuk melanjutkan pelajaran keagamaannya di Daroul ouloum achrafiya di Pulau La Réunion dan di IESH Château Chinon. Sejak itu, Vincent Souleymane mengabdikan diri kepada Yang Mahakuasa dengan mengajar Islam di Institut Oussoul Eddine, serta menjadi imam di Masjid Fontenay sous Bois.

5 Perkara Yang Saya Pelajari Mengenai Tabiat Sihat Nabi Muhammad ﷺ

Dengan pekerjaan yang terikat dengan kerja pejabat, saya sentiasa duduk berjam lamanya di hadapan laptop. Terutama sekali apabila bekerja daripada rumah, ianya sangat memberi cabaran lebih-lebih lagi kepada kesihatan saya. Walaupun saya telah menanam niat untuk menjaga kesihatan saya, duduk berjam-jam tanpa peregangan dan bekerja dalam kedudukan yang tidak sihat secara ergonomik dapat merosakkan rancangan itu dengan mudah. Pada hari-hari yang sibuk, makan makanan ringan dan kurang tidur juga lebih memburukkan keadaan.

Dari Ibnu Abbas RA dia berkata; Nabi SAW bersabda: “Dua kenikmatan yang sering dilupakan oleh kebanyakan manusia adalah kesihatan dan waktu lapang.”  

(HR Bukhari No: 5933) 

Menjalankan gaya hidup sihat dalam kehidupan seharian sememangnya sangat mencabar kerana terdapat banyak faktor yang mempengaruhinya. Namun apabila saya membaca hadis ini, saya sedar bahawa kesihatan adalah salah satu pemberian Allah yang terbesar dan paling berharga buat hamba-hambaNya, oleh itu, saya seharusnya bersyukur dengan kesihatan yang telah Allah berikan kepada saya dan sepatutnya berusaha untuk mengamalkan gaya hidup sihat.

Faktor yang dapat menyebabkan seseorang sambil lewa dalam penjagaan kesihatannya ialah kurangnya ilmu pengetahuan mengenai cara yang mudah yang dapat dilakukan setiap hari. Berikut merupakan 5 perkara yang saya pelajari mengenai tabiat sihat Rasulullah ﷺ:

Makan Sederhana

Kita tahu bahawa pemakanan sihat boleh memberi kesan positif kepada kehidupan kita. Kajian menunjukkan bahawa kita harus makan makanan yang sihat dan seimbang secara berkala. Bukan hanya untuk menjaga berat badan, tetapi untuk meningkatkan tenaga, meningkatkan mood, memberikan kualiti hidup yang tinggi dan membantu dalam pencegahan penyakit.

Pemakanan yang sihat merangkumi pengambilan protein berkualiti tinggi, karbohidrat, lemak sihat, vitamin, mineral dan air dalam makanan yang anda ambil. Pengambilan makanan yang sederhana, secara amnya, merupakan salah satu kaedah terbaik untuk pemakanan sihat.

Amalan makan secara sederhana dapat mencegah penyakit,sama seperti yang ditekankan oleh Nabi Muhammad ﷺ. Satu fakta menarik yang saya dapati mengenai saranan dalam Islam iaitu “1/3 untuk makanan, 1/3 untuk cecair dan 1/3 untuk nafas”. Ini sesuai dengan konsep ‘hara hachi bu’ Jepun yang bermaksud makan sehingga anda kenyang hanya 80%.

Diriwayatkan oleh Miqdam bin Madikarib,

“Tidak ada ruang yang diisi oleh manusia yang lebih buruk daripada perutnya, cukuplah baginya memakan beberapa suapan sekadar dapat menegakkan tulang punggungnya (memberikan tenaga). Jika tidak mampu, maka ia dapat memenuhkan perutnya dengan sepertiga makanan, sepertiga minuman dan sepertiga lagi untuk nafasnya.” (Hadis riwayat Ahmad)

Makan dan Minum Perlahan-lahan

Ia mengambil masa lebih kurang 20 minit dari saat kita mula makan untuk otak kita menghantar isyarat kenyang. Kajian mengenai obesiti di Amerika Utara menunjukkan bahawa lelaki dan wanita yang mempunyai berat badan yang berlebihan mengambil lebih sedikit kalori ketika mereka memperlahankan kadar makan normal mereka. Makan dan minum yang perlahan akan membantu kita makan lebih sedikit makanan dan meningkatkan pencernaan kita, dan itu adalah amalan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad ﷺ sendiri dan ianya sangat disarankan.

Daripada Anas bin Malik RA berkata:

كَانَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَنَفَّسُ فِي الشَّرَابِ ثَلَاثًا، وَيَقُولُ: إِنَّهُ أَرْوَى وَأَبْرَأُ وَأَمْرَأُ، قَالَ أَنَسٌ: فَأَنَا أَتَنَفَّسُ فِي الشَّرَابِ ثَلَاثًا

Maksudnya: “Adapun Rasulullah SAW bernafas sebanyak tiga kali ketika minum. Baginda SAW bersabda: “Itu lebih melegakan, bersih dan bermanfaat.” Anas berkata: Aku bernafas sebanyak tiga kali ketika minum.” 

[Riwayat Muslim (2028)]

Bersenam

Jabatan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia Amerika Syarikat mengesyorkan agar orang dewasa melakukan sekurang-kurangnya 2.5 jam latihan aerobik yang kuat atau 1.25 jam senaman lasak setiap minggu. Senaman telah terbukti dapat mencegah perkembangan barah juga; orang yang kerap bersenam dapat mengurangkan 24% kemungkinan mendapat penyakit barah.

Nabi Muhammad ﷺ sangat menggalakkan senaman fizikal. Baginda mempunyai beberapa sukan kegemaran termasuk memanah, menunggang kuda dan unta, dan berlari.

Dari Abu Hurairah dan sampai kepada Nabi SAW, baginda bersabda:

“Seorang mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada seorang mukmin yang lemah, dan dalam masing-masing keduanya itu terdapat kebaikan. Bersungguh-sungguhlah terhadap sesuatu yang bermanfaat bagimu dan jangan lemah semangat.

(HR Ibnu Majah No: 4158)

Menjaga Kebersihan Gigi

Tahukah anda bahawa kesihatan mulut kita memberi petunjuk mengenai kesihatan tubuh badan kita? Masalah di dalam mulut kita boleh menjejaskan seluruh badan kita. Kajian menunjukkan bahawa bakteria mulut dan keradangan yang berkaitan dengan bentuk penyakit gusi yang teruk (periodontitis) boleh menyebabkan komplikasi kehamilan dan kelahiran, dan beberapa penyakit seperti penyakit kardiovaskular dan radang paru-paru.

Nabi Muhammad ﷺ juga menganjurkan kebersihan gigi dan gusi dengan cara memberus gigi dan mencuci mulut dengan air.

Diriwayatkan oleh

Abu Hurairah RA anhu, Rasulullah SAW bersabda:

لَوْلَا أنْ أشُقَّ علَى أُمَّتي أوْ علَى النَّاسِ لَأَمَرْتُهُمْ بالسِّوَاكِ مع كُلِّ صَلَاةٍ

Maksudnya: Kalaulah tidak menyusahkan umatku nescaya aku akan perintahkan mereka bersiwak pada setiap sembahyang.

Riwayat al-Bukhari (887)

Berpuasa

Pernahkah anda mendengar mengenai puasa berselang ataupun dikenali sebagai intermittent fasting? Puasa untuk tempoh masa yang singkat merujuk kepada suatu tempoh berkala tanpa pengambilan kalori atau terhad. Kebiasaannya ia terdiri daripada puasa harian selama 16 jam, puasa 24 jam pada hari ganti, atau puasa 2 hari seminggu. Semasa berpuasa, pengambilan kalori adalah bermula diantara sifar hingga 25% daripada keperluan kalori. Amalan ini telah terbukti dapat menyeimbangkan tahap hormon, mencegah tekanan oksidatif dan mengurangkan keradangan secara keseluruhan.

Puasa merupakan amalan Nabi Muhammad ﷺ, dan ianya bukan hanya dilakukan pada bulan Ramadhan. Baginda akan berpuasa setiap hari Isnin dan Khamis dan juga pada 13, 14 dan 15 setiap bulan Islam, yang serupa dengan amalan puasa yang berselang.

Daripada Abu Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

تُعْرَضُ الأَعْمَالُ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَالخَمِيسِ، فَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Maksudnya: “Amalan dibentangkan pada hari Isnin dan Khamis, maka aku kebih suka amalanku dibentangkan ketika aku sedang berpuasa.” 

[Riwayat al-Tirmizi (747)] 

Sangat mengagumkan apabila kita mendapat tahu bahawa Islam selalu menyarankan tabiat sihat yang baik, bahkan sebelum adanya kajian saintifik mengenainya. Apakah perkara terbaik bagi kita umat Islam? Ianya ialah kita dapat mengamalkan tabiat sihat ini sambil menuai pahala mengikuti sunnah Nabi Muhammad ﷺ.

Ditulis Oleh: Hessy Trishandiani

Bagaimana Seekor Unta Mengajar Saya Cara Untuk Berdepan Dengan Kegelisahan

Berusaha melakukan yang terbaik atau mempercayai Allah?

Saya mempunyai masalah kegelisahan. Saya sentiasa khuatir dan saya hidup dengan hakikat itu untuk sekian lamanya. Saya percaya ianya berpunca daripada salah satu fasa di waktu kecil yang mana saya sentiasa rasa rendah diri dan kurang berkeyakinan;sentiasa merasa kurang dari yang lain.

Membesar di Kota Meritokratik Singapura

Saya membesar di Singapura-ya, kota kepada filem terkenal ‘Crazy Rich Asians’. Ianya juga merupakan rumah bagi ribuan kanak-kanak yang menghabiskan banyak waktu di sekolah, diikuti dengan kelas belajar piano ataupun biola, karate atau kelas renang, kemudian tugasan menyelesaikan kerja rumah. Selain itu, juga harus menghadiri kelas tambahan pada petang harinya. Dan mungkin juga, kelas bahasa.

Nasib baik atau mungkin, malang sekali, saya tidak perlu melakukan semua itu kerana saya datang daripada keluarga kelas rendah dan sederhana. Kami tidak mampu untuk membiayai kelas-kelas tersebut. Ia juga membawa maksud bahawa saya berada di belakang kanak-kanak lain yang telah berkembang begitu banyak pada usia sepuluh tahun, yang kadang kala berkembang seperti telah belajar Ijazah Sarjana Muda pada usia muda.

Kesempurnaan dan Kegagalan

Saya juga merupakan pelajar yang berada di aras sederhana. Saya mahir dalam banyak subjek di sekolah, lebih-lebih lagi subjek kemanusiaan, tetapi saya sangat lemah di dalam subjek Matematik dan Fizik.

Walaupun saya sedar akan kelemahan dan kelebihan saya pada usia yang muda, saya tidak pernah membiarkan diri saya menjadi mangsa keadaan dan saya sentiasa berusaha melakukan yang terbaik di dalam setiap perkara. Saya cuba untuk yakinkan diri saya untuk percaya bahawa dengan setiap usaha dan keperibadian yang betul, saya juga mampu untuk mencapai apa sahaja kejayaan yang dikecapi oleh orang lain.

Pada tahap tertentu,saya berjaya mencapainya. Namun ianya juga menjadi titik kelemahan dan punca kegelisahan saya.

Kerana saya telah berjaya mencapai banyak perkara, saya akhirnya menjadi seorang yang percaya bahawa diri saya tidak dapat dihentikan. Namun, sebagai manusia biasa,kita pasti akan berdepan dengan kegagalan dan kejatuhan.

Malangnya, kerana bagaimana saya telah berjaya merubah diri saya untuk menjadi seorang yang berjaya selama bertahun-tahun, saya tidak mampu menangani kegagalan dan ia memberi kesan buruk kepada kesihatan mental saya. Saya mahu mengawal keadaan dan ketika saya tidak dapat melakukannya, saya mengalami kegelisahan dan fikiran saya bercelaru sehingga membuat saya berfikir berlebihan dan ragu-ragu.

Ikat Untamu

Baru-baru ini, saya menghadiri seminar mengenai kesihatan mental dan kesejahteraan yang dianjurkan oleh para profesional Muslim di Singapura. Asatizah yang mengemudi acara dan memberi seminar tersebut menjelaskan bagaimana umat Islam dapat mengikut sunnah dan hadis Nabi Muhammad untuk membantu membimbing kita untuk menjadi yang terbaik,justeru membantu kita menjaga kesihatan mental kita.

Salah satu perkara paling mendalam yang dikongsikan yang sangat sesuai dengan diri saya adalah konsep tawakkul (bergantung kepada Allah) dan bagaimana ia berbeza dengan tamanni (pemikiran angan-angan).

Di layar, beliau memasang gambar unta yang diikat pada tiang. Dia kemudian berkongsi hadis yang sederhana tetapi sangat menusuk jiwa. Diriwayatkan oleh al-Tirmidhi, hadis tersebut menceritakan kisah seorang lelaki Badwi yang meninggalkan untanya tanpa mengikatnya.

Nabi Muhammad ﷺ bertanya kepadanya, “Mengapa kamu tidak mengikat unta kamu?”

Orang Badwi itu menjawab, “Saya bertawakkal kepada Allah.”

Nabi ﷺ kemudian menjawab, “Ikatlah unta mu terlebih dahulu dan kemudian bertawakkal kepada Allah.”

Dengan itu, saya mendapati bahawa cara untuk berdepan dengan kegelisahan saya ini bukanlah dengan berputus asa dalam mengawalnya akan tetapi keseimbangan di antara yakin pada diri dan percaya dengan Allah dan rancanganNya.

Percaya Pada Diri Sendiri & Percaya kepada RancanganNya

Mempercayai Allah adalah tawakkul. Itu adalah teras iman kita. Walaupun atas nama agama kita, ‘Islam’ bermaksud tunduk kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Ianya juga banyak disebut di dalam Al-Quran.

ۚ وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُۥٓ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَٰلِغُ أَمْرِهِۦ ۚ قَدْ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَىْءٍ قَدْرًا

…Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.

[At-Talaq 65:3]

Dalam hadis mengikat unta, Nabi kita yang dikasihi Muhammad ﷺ mengajarkan kita pelajaran yang sangat penting – yang mudah tetapi sering diabaikan.

Terus berusaha dan cuba melakukan pelbagai cara untuk menyelesaikan pelbagai masalah yang kita hadapi tidak bermakna kita tidak bertawakul. Maksud tawakkul yang sebenar adalah memberi yang terbaik dalam segala yang kita lakukan dan kemudian menyerahkan yang lain kepada Allah. Kami bertawakkal kepadaNya bahawa Dia akan mengurus selebihnya yang bukan di bawah kawalan kita.

Dengan itu, jika sesuatu yang buruk terjadi dan tidak sesuai dengan yang kita kehendaki, kita masih dapat memperoleh ketenangan kerana kita mengetahui bahawa kita telah melakukan yang terbaik. Selebihnya terletak pada qadr (ketetapan).

Kembali kepada soalan yang membuka bahagian ini: untuk melakukan yang terbaik atau mempercayai Allah? Cukup gantikan ‘atau’ dengan ‘dan’.

Buat sehabis baik dan percaya dengan Allah. Ikatlah untamu dan serahkan kepada Allah untuk menentukannya.

Kerana sesungguhnya, Allah Maha Mengetahui.

Ditulis Oleh: Abdullah Zaidani

Salaam, Kami Dari Tim Kejuruteraan Muslim Pro

Siri ‘Salaam…’ memperkenalkan ahli keluarga Muslim Pro kepada lebih daripada 100 juta penonton kami. Ketahui apa yang kami lakukan, bagaimana kami bekerja dan bagaimana ia berfungsi untuk aplikasi Muslim nombor 1 di dunia!

Apa sebenarnya tugas anda dalam Muslim Pro?

Kami bertanggungjawab untuk mengembangkan infrastruktur cloud, aplikasi mudah alih dan web Muslim Pro. Sebagai satu pasukan, kami secara kolektif memelihara dan berkerja untuk menjadi salah satu pasukan yang sangat berfungsi bagi memenuhi keperluan pelbagai pihak berkepentingan di dalam syarikat.

Apa yang diperlukan untuk menjadi sebahagian daripada pasukan?

Sekiranya anda gemar menyelesaikan masalah, minat kepada bidang pengaturcaraan dan perisian, suka untuk mengatasi cabaran; maka anda digalakkan untuk menyertai Muslim Pro.

Kami terus berkembang dan sentiasa mencari bakat untuk menyertai pasukan dinamik kami.

Kongsikan kepada kami bagaimana pasukan anda berkerja seharian?

Biasanya, kami akan memulakan hari kami dengan perjumpaan harian dimana kami akan membincangkan tentang apa yang telah kami capai di cycle sebelumnya, dan apa yang kami rancang untuk hari itu. Jika diperlukan, kami juga akan membantu satu sama lain di dalam perjumpaan ini. Selepas itu, kami akan melakukan kerja harian kami seperti pengekodan (coding), membincangkan keperluan dengan pelbagai pihak berkepentingan, bekerjasama dengan pereka dll. Kadang kala, kami akan melakukan sumbang saran di antara kami untuk menyelesaikan masalah kompleks yang mungkin timbul.

Perkara terbaik berkerja sebagai jurutera Muslim Pro ialah sumbangan saya yang akan memberi kesan positif di dalam kehidupan untuk jutaan pengguna Muslim di luar sana. Selain itu, adalah menjadi satu kebanggaan buat saya melihat keluarga & rakan-rakan saya menggunakan aplikasi ini sebagai salah satu keperluan harian mereka dari sudut keagamaan.

A M Masudul Haque
Ketua Kejuruteraan Platform

Tiga perkataan untuk menggambarkan pasukan.

Bersemangat, cerdas dan cekap.

Makan Makanan Sihat Seperti Nabi Muhammad ﷺ Di Musim Pandemik Ini

Dengan COVID-19 yang masih memberi impak kepada dunia, banyak dari kita terkurung di rumah sepanjang hari, sibuk menyelesaikan pekerjaan dan tanggungjawab lain. Memikirkan apa yang harus dimakan boleh menjadi satu lagi cabaran harian dan mungkin membuat kita tidak dapat menjaga pemakanan yang sihat dimana terdapat lebih banyak keperluan yang lebih diutamakan, mulai dari emosi hingga kewangan.

Makan makanan yang berkhasiat dan seimbang adalah penting untuk menjaga kesihatan yang baik secara fizikal dan penting dalam menyokong kesihatan mental juga. Mengetahui cara menambahkan keseimbangan nutrien dalam pengambilan harian kita dapat membantu menjadikan proses ini terasa kurang menakutkan dan berpotensi meningkatkan kesihatan kita dalam jangka masa panjang.

Tabiat makan yang sihat juga dianjurkan oleh Nabi Muhammad ﷺ yang kita sayangi. Senarai berikut menyediakan 5 makanan kegemarannya bersama faedah kesihatannya yang boleh kita pertimbangkan untuk dimakan dalam kehidupan seharian.

Kurma

Siapa yang tidak kenal apa itu kurma? Ia adalah buah-buahan yang enak yang ditanam dari pokok kurma (Phoenix dactylifera) dan berasal dari kawasan Timur Tengah. Walaupun kurma tinggi gula secara semulajadi, ia juga mengandungi banyak nutrien penting yang mesti dimasukkan ke dalam makanan harian kita. Buah-buahan ini kaya dengan serat, Vitamin B-6 dan mineral seperti zat besi, kalsium, kalium, mangan, dan tembaga. Kajian dari International Journal of Clinical and Experimental Medicine menyatakan bahawa kurma juga menunjukkan peranan dalam pencegahan penyakit melalui aktiviti anti-oksidan, anti-radang dan anti-bakteria.

Bercakap mengenai kurma, Nabi Muhammad ﷺ selalu mempunyai tujuh biji kurma setiap hari dan mengesyorkan agar kita memakannya.

Diriwayatkan dari Sa`d, Rasulullah ﷺ bersabda;

“Sesiapa yang memakan tujuh biji kurma Ajwah pada waktu pagi, tidak akan memberi mudarat sebarang racun mahupun sihir kepadanya pada hari tersebut.” 

[HR al-Bukhari (5445) dan Muslim (2047)]

Madu

Madu telah digunakan dalam perubatan tradisional selama beratus-ratus tahun. Menurut kajian yang diterbitkan dalam Journal of Agricultural and Food Chemistry, madu berkualiti tinggi mengandungi banyak antioksidan penting. Ini termasuk asid organik dan sebatian fenolik seperti flavonoid. Para saintis percaya bahawa gabungan sebatian ini memberikan kekuatan antioksidan kepada madu. Antioksidan dikaitkan dengan pengurangan risiko serangan jantung, strok, beberapa jenis barah dan juga dapat meningkatkan kesihatan mata.

Nabi ﷺ biasa minum segelas air yang dicampurkan dengan madu setiap pagi. Seperti yang dia katakan dalam sebuah hadis,

“Ubat terbahagi tiga: minum madu lebah, berbekam dan membakar dengan api. dan umatku dilarang membakar dengan api”. 

(Riwayat Bukhari)

Minyak Zaitun

Minyak zaitun adalah minyak semula jadi yang diekstrak dari zaitun, buah dari pokok zaitun. Pakar bersetuju bahawa minyak zaitun mempunyai banyak manfaat kesihatan, terutama minyak zaitun extra virgin yang mempunyai banyak manfaat untuk kesihatan jantung. Ini menurunkan tekanan darah, melindungi kolesterol LDL “buruk”, zarah dari pengoksidaan dan meningkatkan fungsi saluran darah.Selain daripada itu, ia juga tidak menyebabkan kenaikan berat badan jika anda menggunakannya untuk memasak. Dalam kajian selama 30 bulan di lebih 7,000 pelajar kolej Sepanyol, memakan banyak minyak zaitun tidak berkaitan dengan kenaikan berat badan.

Zaitun juga merupakan salah satu makanan kegemaran Nabi Muhammad. Diriwayatkan dari ‘Umar bahawa Rasulullah ﷺ bersabda,

“Makanlah minyak zaitun dan lumurlah minyaknya, kerana ia berasal daripada pohon yang penuh berkat”

(Riwayat At-Tirmizi dan Ibnu Majah)

Susu

Penyelidikan baru dari University of South Australia menilai biomarker genetik di antara lebih daripada 400,000 orang. Kajian mendapati bahawa pengambilan susu yang lebih besar dikaitkan dengan kolesterol darah yang lebih rendah, kadar lipid darah yang lebih rendah dan risiko penyakit jantung yang lebih rendah. Selain daripada penyelidikan itu, orang yang mempunyai makanan yang kaya dengan susu dan produk susu dapat mengurangkan risiko jisim tulang rendah sepanjang kitaran hidup kerana kaya dengan kalsium. Makanan dalam kumpulan susu memberikan nutrien penting, termasuk kalsium, kalium, vitamin D dan protein.

Nabi Muhammad ﷺ juga suka mempunyai susu kambing dan unta. Susu bahkan disebut dalam Al-Quran:

“Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu, kamu beroleh pelajaran yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terhasil dari dalam perutnya, yang lahir daripada antara hampas makanan dengan darah; (iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya.”

(Surah al-Nahl : 66)

Barli

Barli adalah bijirin utama dan ia adalah salah satu bijirin pertama yang ditanam, terutama di Eurasia seawal 10,000 tahun yang lalu. Menurut Jurnal Analisis Makanan dan Dadah, kajian epidemiologi menunjukkan bahawa pengambilan barli bijirin secara berkala dapat mengurangkan risiko terkena penyakit kronik dan memerangi penyakit yang berkaitan dengan pemakanan umum termasuk barah, penyakit kardiovaskular, diabetes dan obesiti. Nabi ﷺ rupanya juga pernah menggunakan barli dalam bentuk roti, doh dan bubur.

“Rasulullah ﷺ datang kepada kami, dan bersamanya adalah Ali bin Abu Talib, yang baru saja sembuh dari penyakit. Kami mempunyai banyak buah kurma yang belum matang, dan Nabi ﷺ sedang makan dari mereka. Ali mengulurkan tangan untuk makan, dan Nabi ﷺ berkata kepada Ali: ‘Berhenti, wahai Ali! Anda baru saja sembuh dari penyakit. ‘Saya membuat beberapa sayur dan barli untuk Nabi ﷺ, dan Nabi ﷺ berkata kepada Ali:’ Wahai Ali, makanlah sebahagian ini, kerana itu lebih baik untukmu. ‘”

[Ibnu Majah 3442 ]

Makanan sihat ini bukan sahaja untuk dimakan semasa wabak ini. Kita dapat menjadikannya sebagai tabiat sihat yang ada dalam kehidupan seharian kita seperti Nabi Muhammad ﷺ dan menuai manfaat kesihatan dan sunnah. Semoga Allah sentiasa melindungi dan memberkati kita semua dengan kesihatan dan kebahagiaan yang baik.

Ditulis Oleh:Hessy Trishandiani

Memperingati Kisah Hidup Nabi Muhammad Yang Kita Kasihi

Sejauh mana kita mengenali Nabi Muhammad ﷺ? Dia yang diutus ke seluruh umat manusia sebagai utusan terakhir Allah, telah memberi kesan kepada berbilion nyawa sepanjang hidupnya. Dan bahkan hari ini, berabad-abad setelah pemergiannya, namanya masih terpahat utuh dan sentiasa disebut-sebut oleh umat Islam di seluruh dunia.

Kami akan memasuki bulan Rabi al-Awwal tidak lama lagi dan inilah waktu yang tepat untuk mendedikasikan bulan Oktober dan November untuk memperingati kehidupan Nabi yang kita sayangi.

Ketika kita melihat perjalanannya dan warisan yang ditinggalkannya, salah satu hadiah yang paling mengagumkan adalah Al-Quran – firman Allah yang diturunkan melalui Nabi Muhammad ﷺ. Kita mengisi jiwa kita dengan ayat-ayat Quran setiap kali kita membuka mushaf, mendengar ayat Quran melalui telefon kita atau dengan berdhikir.

Selain daripada itu, Nabi ﷺ juga meninggalkan sesuatu yang indah bagi kita. Cara hidup Rasulullah, cara baginda menjaga orang lain, perkara-perkara yang sangat baginda sukai dan banyak lagi.

Oleh itu, untuk tema bulan Perjalanan Nabi kita, kita tidak hanya akan mengungkap pertanyaan mengenai Al-Quran dan hadis, tetapi kita akan melihat kesan yang telah baginda tinggalkan, wanita-wanita Islam yang berusaha dalam jalan itu, dan sunnah Nabi. Kalaulah kita dapat mengambil daun dari bukunya, walaupun sedikit, bayangkan bagaimana ia akan mengubah hidup kita?

Kami berbesar hati dapat menyediakan platform lain untuk rakan-rakan Muslim Pro untuk bersama dengan kami dalam mempelajari lebih lanjut mengenai Nabi Muhammad ﷺ. CONNECT.MUSLIMPRO adalah laman web yang baru sahaja kami lancarkan dan anda akan dapat mencari kandungan terkini dari kami melalui platform ini, yang dikategorikan khas kepada lima kategori: SOULIDENTITYLIFESTYLECONVERSATIONS dan TAHUKAH ANDA.

Berhubung dengan kami dengan memberikan reaksi terbaik anda di akhir setiap artikel atau dengan menghantar isi kandungan terbaik anda – kami ingin mendengar daripada anda! Anda juga boleh menemui kami di FacebookInstagram dan Twitter.

Semoga bulan ini membawa anda rahmat Allah dan kekasihNya, Nabi ﷺ, insyaAllah.

Ditulis Oleh: Nurhuda A. Bakar

Salaam, Kami Dari Tim Pemasaran Muslim Pro!

Siri ‘Salaam…’ memperkenalkan Tim Muslim Pro kepada lebih daripada 100 juta pengguna kami. Ketahui apa yang kami lakukan, dan bagaimana kami berfungsi untuk aplikasi Muslim nombor 1 di dunia!

Apa yang sebenarnya kami lakukan dalam Muslim Pro?

Tim Pemasaran dan PR di Muslim Pro menyusun strategi bagaimana jenama menyampaikan misi dan visi – yang bertujuan untuk memberi inspirasi dan memperkasakan komuniti Muslim global melalui teknologi. Selain itu, kami juga menguruskan pelbagai media sosial dan platform komunikasi lain untuk memastikan dan mengekalkan hubungan berkualiti dengan komuniti Muslim kami, di seluruh dunia. Kami ingin mengenali ANDA, komuniti Muslim kami dengan lebih dekat, dan anda juga harus mengenali kami!

Berapa besar (atau kecil) tim kami?

Kami adalah Tim yang cukup kecil yang dikhususkan untuk pelbagai aspek komunikasi – pemasaran digital, hubungan PR dan media dan banyak lagi. Ukuran tim kami tidak sama sekali menjadi kayu ukur kualiti kerja kami! Bak kata pepatah Melayu “kecil-kecil cili api” dan ini bermaksud seseorang mungkin kecil tetapi kuat; dan itulah kami. Kami mungkin pasukan yang kecil, tetapi kami mempunyai kekuatan kami sendiri 🙂

Apa yang diperlukan untuk menjadi sebahagian daripada kami?

Kita tidak akan berbohong dan mengatakan bahawa minat dan semangat adalah perkara yang palling kami utamakan. Perlu ada keseimbangan yang baik antara hard skill dan soft skill. Namun, kami tahu apa yang menjadikan kami sama; rasa ingin berkhidmat dan berbakti untuk saudara Islam kita diseluruh dunia. Dan dengan itu, semua yang lain datang secara semula jadi – rasa ingin tahu, kreativiti, rasa pengembaraan. Semuanya bermula dengan niat dan sikap yang betul!

Kami juga semakin berkembang dan sentiasa mencari bakat untuk menyertai pasukan kami.

Apa yang menjadikan kami sama; rasa ingin berkhidmat dan berbakti untuk saudara Islam kita diseluruh dunia

Abdullah Zaidani, 
Marketing & PR Manager

Bahagian pekerjaan yang paling bermanfaat?

Kami sentiasa berinovasi untuk memastikan bahawa komuniti Muslim global mendapat manfaat daripada apa yang kami siarna untuk tatapan/bacaan pengguna kami di seluruh dunia. Jadi, tidak ada satu hari pun yang sama dan itulah yang membuat kami sentiasa teruja. Yang paling utama sekali, apabila kami melihat karya kami menjadi inspirasi dan dihargai oleh umat Islam, inilah yang memberikan kami kepuasan terbaik.

Pilih salah satu: Wira super Marvel atau DC? Dan mengapa?

Saya membesar menonton siri animasi X-Men dengan pengenalan ikonik itu. Selain kekuatan mereka yang lebih menarik (dan mempunyai batasannya tidak seperti * ahem * Superman), naratifnya jauh lebih menyesalkan – mutan (pahlawan super) dalam pertempuran berterusan melawan ketidakadilan dan prasangka masyarakat sambil menyeimbangkan kemanusiaan dan tanggungjawab mereka terhadap manusia – pelaku!

5 Cara Menyeronokkan Untuk Kanak-Kanak Belajar Membaca Quran

Mempelajari Al-Quran boleh menjadi sesuatu yang mendebarkan bagi setiap individu, termasuk ibu bapa. Ini lebih-lebih lagi bagi anak-anak yang pertama kali didedahkan kepada kitab suci Al-Quran. Bagi kebanyakan orang, itu adalah dalam bahasa asing yang baru mereka mulakan dalam doa harian mereka.

Berikut adalah 5 cara yang menyeronokkan untuk diterokai dan dilaksanakan semasa mengajar Al-Quran untuk anak-anak anda:

Pembelajaran Melalui Lisan dan Pendengaran

Tidak ada gunanya untuk terlalu bertegas dalam sesi pengajaran dan pembelajaran Al-Quran. Ianya dapat memadam semangat anak-anak kecik untuk terus belajar. Yang paling teruk, ini berpotensi membawa kepada pembelajaran dengan pengulangan tanpa benar-benar mengembangkan akal dari segi pemahaman dan penghayatan keindahan isi Al-Quran.

Beberapa ayat Al-Quran dibaca berulang kali di dalam Solat Harian kita. Mulakan dengan surah-surah pendek dan mudah untuk dibaca dan diajar. Melalui platform internet dan media sosial, kenal pasti sumber yang boleh dipercayai untuk mendengarkan bacaan yang dapat meningkatkan keyakinan anak-anak anda untuk mengikut apa yang mereka dengar.Aplikasi Muslim Pro adalah platform yang sangat baik untuk bermula kerana mudah dinavigasi. Selain itu, ini adalah peluang terbaik untuk mula menghargai keindahan ayat-ayat Quran.

Main dan Belajar

Anak-anak mengambil pengetahuan dengan mudah jika ianya diajar dalam bentuk permainan. Terdapat pelbagai cara untuk melaksanakan dan membentuk strategi berkesan (dan menyeronokkan!) Ini untuk dinikmati oleh kedua-dua anak (dan ibu bapa)!

Salah satu contohnya adalah tugas mencari atau mengenal pasti ayat-ayat tertentu diikuti dengan mendapatkan terjemahan yang boleh dipercayai melalui buku-buku mengenai tafsiran al-Quran atau sumber dalam talian. Pendekatan lain adalah mengenal pasti surah atau ayat tertentu yang mereka ketahui atau suka, kemudian membacanya secara lengkap. Kata-kata semangat dan pujian tentu akan membantu meningkatkan kepercayaan diri, untuk berusaha tanpa berputus asa, walaupun anak-anak anda melakukan kesalahan yang harus mereka lakukan.

Tick! Tick! Timer

Ambil timer atau gunakan telefon pintar anda. Maksimumkan masa dengan menambahkan elemen persaingan jika terdapat lebih dari 2 anak di rumah anda. Pada masa yang sama, ini dapat menjadi cara untuk mendorong pembelajaran yang dipercepat dari kaedah yang disebutkan di atas untuk setiap anak. Dengan berusaha mengalahkan peribadinya dengan sebaik-baiknya dari pengalaman pembelajaran sebelumnya, ia memperkenalkan unsur kegembiraan yang lebih tinggi!

Cerita Kisah di Dalam Al-Quran Sebelum Tidur

Kisah pengembaraan, ketakwaan, menuntut ilmu dan juga tekad banka di ceritakan di dalam Al-Quran. Kisah para nabi dapat menambah dan meningkatkan pembelajaran Al-Quran. Dapatkan buku atau sumber dalam talian kanak-kanak seperti itu untuk meningkatkan lagi imaginasi anak-anak anda dan mengembangkan pemahaman mereka tentang Al-Quran secara keseluruhan. Ini serupa dengan menyelesaikan permainan susun suai gambar. Dalam kes ini, ia selalu berlaku berdasarkan kepingan teka-teki yang berbeza yang dikumpulkan sepanjang pembelajaran.

Selain itu, teroka masjid atau muzium tempatan di bandar anda untuk meneroka pameran mengenai sejarah dan tradisi Islam. Terlalu jauh dari kediaman anda? Tidak menjadi masalah. Terokai lawatan maya tanpa perlu meninggalkan tempat duduk anda. Ini akan mengaktifkan deria anak-anak anda. Ini adalah peluang terbaik untuk membantu anak-anak anda memvisualisasikan kisah-kisah tertentu atau pengetahuan yang mereka kumpulkan selama ini; sama ada melalui seni bina ruang Islam atau maklumat budaya masyarakat Islam di seluruh dunia.

Tiada Kemenangan Terlalu Kecil

Teruskan motivasi kepada anak-anak anda untuk terus meneroka dan belajar mengenai Al-Quran. Jangan sesekali memperlekehkan sebarang pertanyaan atau kesalahan yang dilakukan oleh anak-anak anda. Raikan pencapaian mereka sepanjang jalan, sama ada bacaan surah tertentu, atau memahami insiden sejarah yang melibatkan para nabi. Kata-kata semangat yang konsisten membantu membina keyakinan pada anak-anak anda.

Ditulis oleh: Helmy Sa’at

Diterjemah oleh: Jasmine

Daripada Rasulullah ﷺ: Keindahan Taubat

Sekiranya kita benar-benar mengetahui kebaikan bertaubat, kita tidak akan berhenti mempraktikkannya. Ia adalah salah satu perbuatan yang paling disukai Allah. Sesungguhnya, Allah tidak meminta kesempurnaan daripada kita. Dia lebih tahu daripada kita bahawa kita bukan malaikat dan kadang-kala melakukan kesilapan. Sudah tentu kita harus berusaha untuk tidak menyerah pada godaan dan membersihkan hati kita dari kecenderungan berbuat jahat.

Tetapi di sebalik usaha dan perjalanan rohani kita, kita akan terjatuh dari semasa ke semasa. Allah, Maha Tinggi, Maha Mengetahui dan tidak pernah memaksakan perkara yang mustahil terhadap kita. Dia meminta kita untuk kembali kepada-Nya apabila kita jatuh dań tiada tempat untuk bergantung harap.

Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Surah al-Nisa’: 110)

Allah Maha Pengampun, Dia suka memaafkan, dan dosa boleh menjadi rahmat jika ianya membawa kepada taubat yang tulus dan ikhlas. Rasulullah ﷺ, menyatakan kasih sayang Yang Maha Esa kepada orang yang bertaubat dengan bersungguh-sunngguh:

“Sesungguhnya Allah membentangkan tangan-Nya pada malam hari untuk menerima taubat orang yang bersalah pada siang hari dan membentangkan tangan-Nya pada siang hari menerima taubat orang yang bersalah pada malam hari, hingga matahari terbit dari barat.” (Hadis Riwayat Muslim)

Oleh itu, adalah penting untuk bertaubat setiap kali kita melakukan dosa, tanpa putus asa dari Rahmat Ilahi.

Dan mereka itu (golongan bertakwa) apabila melakukan perbuatan keji atau telah menzalimi diri mereka sendiri, mereka terus mengingati Allah dan beristighfar terhadap dosa-dosa mereka. Dan siapakah yang dapat mengampunkan dosa selain Allah. Serta mereka itu tidak berterusan dalam melakukan apa yang telah mereka kerjakan dalam keadaan mereka mengetahuinya.

Surah Aali Imraan (135)

Mungkin pada saat bertaubat, musuh kita, Shaytan, akan datang dengan alasan untuk menghalang kita untuk meminta keampunan Allah. Kita akan melakukan apa yang paling dia benci.

Kita akan melakukan apa yang paling dia benci, dan pelbagai idea yang salah terlintas di fikiran, seperti:

“Tidak ada gunanya, kamu sudah bertaubat dari dosa ini dan kamu telah melakukannya lagi!”

“Anda tahu anda akan melakukannya lagi, jangan menjadi munafik!”

Idea-idea ini harus ditolak, mereka hanya menyembunyikan apa yang sebenarnya ingin disampaikan oleh Shaytan kepada kita: “Tetaplah jahat dengan saya! Tetaplah menghalangi saya dan jangan kembali kepada Pencipta anda! “

Di antara rukun taubat, ialah mempunyai niat untuk tidak melakukannya lagi, yang tidak bermaksud kepastian untuk berjaya. Ini adalah niat ikhlas yang diperlukan. Sekalipun kita jatuh ke dalam dosa yang sama di kemudian hari, kita harus bertaubat dengan tulus sekali lagi. Dengan cara ini, sedikit demi sedikit, kita membersihkan hati kita dari penyakit yang menyebabkan kita melakukan kesalahan ini dan akhirnya tidak akan mengulanginya lagi in shaa Allah.

________________________________________________________________________________________

Vincent Souleymane

Vincent Souleymane, seorang imam Perancis dan penasihat syariah di Muslim Pro, telah mendedikasikan dirinya untuk belajar dan memperkaya orang lain dengan pengetahuan sains Islam sejak dia masuk agama pada tahun 1999.

Semasa belajar di Institut Oussoul Eddine di Saint-Denis, dia menyedari betapa pentingnya berbakti kepada Allah dan memutuskan untuk melanjutkan pelajaran keagamaannya di daroul ouloum achrafiya di Pulau La Réunion dan di IESH Château Chinon.

Sejak itu, Vincent Souleymane mengabdikan diri kepada Yang Mahakuasa dengan mengajar Islam di Institut Oussoul Eddine, serta menjadi imam di Masjid Fontenay sous Bois.